[Review] Stand By Me : Doraemon

August 31, 2014 8:01 pm
[Review] Stand By Me : Doraemon

Film 3D Doraemon, Stand by Me Doraemon, yang dapat dibilang cukup sukses dalam penjualannya dan juga sukses membuat orang menangis pada saat menontonnya, akhirnya bisa ditonton oleh kami. Sebelum menontonnya, saya pribadi juga cukup penasaran, apakah film ini dapat membuat saya menangis, sesuai dengan yang diberitakan di berbagai tempat (tidak lupa juga menyiapkan tisu tentunya.. ).

Sekilas tentang Stand By Me : Doraemon, film ini dibuat untuk merayakan 80 tahun dari Fujiko F. Fujio (alm.), dan mulai diputar di bioskop-bioskop di Jepang sejak tanggal 8 Agustus 2014, dan nantinya juga akan diputar di Indonesia melalui Blitz Megaplex, jadi jangan lupa ditonton ya.

Pembawaan Cerita Yang Menarik

003

Film ini dimulai dengan kedatangan Doraemon dan buyut Nobita, Sewashi, yang berasal dari abad 22, demi mengubah masa depan Nobita yang dipenuhi dengan masalah, salah satunya adalah pernikahan Nobita dengan Jaiko (adik Gian). Untuk itu, Sewashi memaksa Doraemon untuk membantu Nobita,  dengan menyetel alat yang mencegah Doraemon kembali ke masa depan, sebelum memenuhi persyaratannya, yaitu membuat Nobita bahagia. Akan tetapi, pada saat Nobita telah menjadi bahagia, apabila Doraemon ingin tinggal di jaman itu, dia tetap akan dipaksa untuk kembali ke masa depan.

Doraemon akhirnya tinggal di rumah Nobita, dan mulai membantu Nobita dengan berbagai macam alat-alat dari kantong ajaibnya, sampai akhirnya Nobita merasa bahagia. Tetapi, setelah Nobita bahagia, apakah Doraemon, yang telah menemani Nobita setiap harinya, bisa meninggalkan Nobita?

Cerita di film ini sendiri, merupakan bagian-bagian dari cerita versi manga, yang dikemas ulang dan disesuaikan di beberapa tempat, sehingga menjadi satu kesatuan yang bisa dipastikan akan membuat para penonton terharu pada saat menontonnya.

Grafis Yang Memukau dan Musik Yang Bagus

004

Yang paling membuat saya terharu adalah, keindahan grafis film ini, yang tidak pernah saya bayangkan sebelumnya, kalau akan tiba saatnya Doraemon menjadi film 3D, apalagi pada saat saya masih kecil, Doraemon merupakan salah satu komik yang amat saya sukai, sehingga pada saat menonton film ini, saya kembali teringat kepada saat saya membaca Doraemon pertama kalinya, akan betapa menyenangkannya apabila bisa memiliki Doraemon, dan betapa menakjubkannya alat-alat ajaib yang dimiliki Doraemon.

Ditambah lagi, ekspresi para karakter yang sangat lucu,  akan membuat para penonton tertawa, terutama ekspresi-ekspresi Nobita dan Gian. Selain itu, yang patut diperhatikan dari film ini juga adalah musik yang dipakai sebagai pengiringnya, terutama pada adegan yang mengharukan, yang mungkin bisa membuat orang yang menontonnya tidak dapat menahan tangis (maaf, saya menangis dari pertengahan sampai akhir film).

Terutama lagu temanya, Himawari no Yakusoku yang dibawakan oleh Motohiro Hata, menjadi lagu penutup yang bagus untuk film ini. Yang menariknya, pada saat credit roll, juga ditampilkan adegan-adegan gagal, mirip seperti film-film Jackie Chan, sehingga sampai akhir para penonton pun dibuat tertawa karenanya.

Kesimpulan

Film ini menurut saya merupakan salah satu yang wajib ditonton, terutama bagi kalian semua yang dibesarkan dengan menonton Doraemon, baik demi nostalgia, ataupun untuk ditonton bersama dengan orang-orang tersayang ataupun dengan keluarga.

Inti dari film Doraemon kali ini adalah tentang persahabatan antara Doraemon yang senantiasa menolong Nobita, yang bodoh, lemah, cengeng, penakut dan tidak memiliki satupun keunggulan, terutama apabila dibandingkan dengan Dekisugi, tetapi pada akhirnya Nobita yang seperti itupun mampu berusaha dengan kemampuannya sendiri, untuk meraih kebahagiaannya.

Doraemon 02

Nobita mengajarkan pada kita, seperti apapun diri kita, sejelek apapun diri kita, asalkan ada kemauan dan tekad, semuanya bisa dicapai. Terutama, pada saat ia tidak ingin membuat Doraemon yang akan pulang ke masa depan khawatir akan dirinya, ia sampai nekat menantang Gian untuk berkelahi, meski dari awal ia mengetahui bahwa ia akan sulit menang, tetapi pada akhirnya ia berhasil membuat Gian menyerah.

Jadi, menurut saya, tidaklah mengherankan kalau film ini meraup pendapatan yang tinggi dalam minggu-minggu pertamanya, dan saya yakin kalau pendapatannya akan terus meningkat. Jangan lupa untuk menyiapkan tisu kalian pada saat menontonnya ya!

Sumber Gambar : 01 02 03 04