Novelis China Ditahan 10 Tahun Akibat Menulis Karya BL

November 24, 2018 4:52 pm
Novelis China Ditahan 10 Tahun Akibat Menulis Karya BL

Seorang novelis genre Boys-Love (BL) telah diberikan hukuman 10 tahun dan enam bulan penjara karena melanggar undang-undang kecabulan China.

Novelis wanita bernama Liu menjual novel BL di Taobao, situs belanja online terbesar di China. Novelnya yang berjudul  攻占 (gongzhan) terjual sekitar 7.000 eksemplar dari November 2017 hingga 23 Mei tahun ini. Penjualan menghasilkan sekitar 150.000 Yuan (sekitar 314 juta Rupiah). Dia ditangkap di bawah undang-undang kecabulan China karena “Dengan tidak senonoh mendeskripsikan hubungan homoseksual” dan “konten kekerasan, pelecehan, vulgar, dan perilaku lain yang terkait dengan penyimpangan seksual.”

Menurut laporan China, polisi memulai penyelidikan terhadap Liu pada November 2017. Kamar hotel di Wuhu ditemukan sebagai titik pengiriman novel. Polisi kemudian mencari data dari perusahaan seperti Alibaba dan Tencent. Pada tanggal 21 di bulan yang sama, mereka menemukan kediaman Liu dan menangkapnya. Setelah itu, polisi mengintai dan menangkap beberapa mitra penerbitnya.

Liu dan Lin, yang menulis dan mengoreksi novelnya, keduanya dihukum 10 tahun dan enam bulan penjara, tetapi keduanya menolak untuk menerima putusan dan telah mengajukan banding.

Insiden tersebut telah diprotes dari para netizen China dan Jepang, yang percaya bahwa pihak berwenang terlalu keras. Para pengguna internet China telah menekankan kemunafikan hukuman 10 tahun penjara karena sebuah buku yang hanya terjual 7.000 eksemplar, sementara aktris Fan Bingbing hanya harus membayar denda karena penggelapan pajak.

Artis BL dan pornografi di media sosial China telah menghapus karya mereka sebagai tanggapan atas hukuman ini. Mereka mendesak fans mereka untuk tidak memposting ulang karya mereka secara online karena pemerintah telah mempersiapkan hadiah untuk pelapor.

Pada tahun 2014, Anhui TV melaporkan bahwa insiden serupa terjadi di mana setidaknya 20 novelis BL perempuan di situs web novel online ditangkap. Pada tahun 2016, pemerintah China melarang penggambaran homoseksualitas di televisi sebagai bagian dari penindasan budaya pada “konten vulgar, tidak bermoral dan tidak sehat.” Pedoman tersebut menyatakan bahwa “Drama televisi dilarang menunjukkan hubungan dan perilaku seksual yang tidak normal, seperti inses, homoseksualitas, penyimpangan seksual, kekerasan seksual, pelecehan seksual, dan sebagainya. ”

Pada tahun 2018, platform media sosial China Sina Weibo melarang konten bertema homoseksual, tetapi menarik keputusan setelah protes dan protes dari komunitas gay Cina dan pendukung LGBTQ.

Hal ini cukup mengkhawatirkan berhubung tidak sedikit fanartist dan staf anime yang berasal dari China. Hukuman yang sangat berat untuk konten yang dianggap pemerintah sebagai konten bermasalah akan sangat menekan output produksi karya di sana. Begitu juga dengan semakin sulitnya menyebarkan anime dan manga yang mudah sekali ditarget oleh perundangan ini.

Sumber: ANN