Asisten Produksi Madhouse: “Saya Bekerja 393 Jam dalam Sebulan”

April 23, 2019 11:47 am
Asisten Produksi Madhouse: “Saya Bekerja 393 Jam dalam Sebulan”

Pada 5 April, seorang asisten produksi Madhouse bergabung dengan serikat pekerja dan memulai proses perundingan bersama. Asisten anonim tersebut mencari kompensasi atas upah lembur yang tidak terbayar, serta permintaan maaf untuk berbagai bentuk pelecehan yang diterimanya. Bungei Shunju Online menerbitkan wawancara dengan asisten pada hari Senin, yang membahas lebih lanjut tentang keadaan yang menyebabkan dia mengambil tindakan.

Asisten produksi menjelaskan: “Selama waktu crunch, saya palng banyak bekerja 393 jam sebulan.” Batas yang diusulkan pemerintah Jepang untuk lembur per bulan adalah 100 jam.

Asisten juga berbicara secara rinci tentang keadaan yang menyebabkan dia dirawat di rumah sakit karena terlalu banyak bekerja. “Saya sedang mengerjakan salah satu episode akhir sebuah seri. Storyboard hanya selesai sebulan sebelum siaran, jadi kami harus memadatkan jadwal produksi tiga bulan menjadi satu bulan. Selama waktu itu saya tidur di studio untuk tiga hari, hanya pulang untuk mandi.

“Sekitar jam 7 pagi ketika saya kembali ke apartemen saya, semua kelaparan, kelelahan, dan stres atas semua hal yang harus saya lakukan bertubi-tubi datang dan saya pingsan di jalan. Seorang polisi yang kebetulan lewat memanggil ambulans untukku. Ketika bangun saya merasa “Oh, terlalu banyak kerja ya.” Saya mendapat infus, membayar biaya ambulan 10.000 yen, dan kemudian pulang begitu saja. ”

Ketika asisten menelepon studio untuk memberi tahu mereka tentang apa yang terjadi, mereka memintanya untuk mengambil hari libur. Tapi itu satu minggu sebelum siaran. Asisten kembali bekerja keesokan harinya. Namun, ia ingat bahwa sutradara animasi terus meminta pembuatan ulang hingga batas akhir untuk memenuhi standar kualitas. Ketika pekerjaan itu akhirnya diselesaikan dengan standar “minimal” yang semua orang lembur, para petinggi menganggap bahwa semuanya baik-baik saja dan tidak ada yang perlu ditangani.

Setelah kejadian itu, asisten didiagnosis dengan reaksi psikogenik. Setelah dua bulan minum obat saat bekerja, asisten pulih dan bergabung dengan Serikat Perusahaan Hitam, serikat pekerja yang dibentuk pada 2017 yang menawarkan konsultasi dan dukungan untuk pekerja di berbagai industri.

Sementara itu, asisten memiliki piutang uang lembur senilai tiga juta yen. Menurut aktivis hak-hak pekerja muda Shohei Sakakura, Madhouse memiliki tarif tetap untuk lembur melewati 50 jam. “Jika kamu bekerja lebih dari 50 jam, kamu tidak akan mendapatkan uang tambahan untuk itu. Namun, ini tidak dijelaskan sama sekali kepada pekerja sebelum ia bergabung dengan perusahaan. Setelah melakukan perhitungan, kami yakin ia telah menghasilkan tiga juta yen senilai lembur yang tidak dibayar. ”

Asisten mengatakan bahwa situasinya tidak terbatas pada orang yang bekerja di Madhouse. “Asisten produksi, terutama ketika mengerjakan serial TV, cenderung bekerja lebih dari 100-200 jam sebulan. Di studio subkontrak, mereka bahkan tidak punya kartu waktu bagi orang untuk mencatat jam mereka.”

Asisten itu mengatakan bahwa dengan pengakuan ini, dia khawatir dia kehilangan kesempatan untuk dipromosikan. Namun, dia merasa bahwa tindakannya diperlukan. Pada 2010, asisten produksi yang bekerja untuk A-1 Pictures meninggal karena bunuh diri. Kantor Inspeksi Standar Perburuhan Shinjuku mengutip depresi karena terlalu banyak bekerja sebagai penyebab bunuh diri anggota staf. Asisten produksi Madhouse mengatakan bahwa ia ingin mencegah terjadinya tragedi semacam itu terjadi lagi.

“Orang-orang bertanya padaku apakah aku ingin menghancurkan Madhouse, tapi bukan itu yang ingin aku lakukan. Aku hanya ingin kondisi kerja membaik.”

Sumber: ANN, Bunshun.