Olimpiade Tokyo Melarang Pengunjung untuk Mengunggah Foto dan Video Acara ke Media Sosial

June 3, 2019 4:35 pm
Olimpiade Tokyo Melarang Pengunjung untuk Mengunggah Foto dan Video Acara ke Media Sosial

Periode pendaftaran untuk putaran pertama tiket Olimpiade Tokyo 2020 baru saja selesai. Namun pada aturan formulir aplikasi terdapat sesuatu yang mungkin akan mengurangi minat beberapa pengunjung untuk datang.

Terdapat klausa yang menyatakan bahwa pemegang tiket diperbolehkan untuk mengambil foto, serta merekam video dan audio, di dalam venue acara, selama itu untuk penggunaan pribadi. Itu standar yang bisa dipahami, meskipun ketentuan tersebut juga menyatakan bahwa kepemilikan hak kekayaan intelektual atas foto atau rekaman tersebut harus dipegang oleh Komite Penyelenggara Olimpiade (IOC). Yang jadi masalah adalah definisi dari “penggunaan pribadi.”

Dikatakan bahwa “Pemegang tiket tidak boleh mentransmisikan atau mendistribusikan foto, rekaman video, atau rekaman audio yang diambil di dalam tempat acara tanpa persetujuan IOC sebelumnya. Ini termasuk transmisi melalui televisi, radio, Internet (termasuk media sosial dan streaming langsung), dan media elektronik lainnya, termasuk format yang saat ini belum ditemukan. ” Jadi komite juga mengantisipasi penjelajah waktu yang datang untuk menonton.

Dengan kata lain, kalian bebas mengambil foto dan video Olimpiade sesukanya, dan membaginya dengan teman-teman selama dibagikannya dengan cara kuno: dengan menunjukkannya kepada orang-orang secara langsung/tatap muka. Ingin mempostingnya di Twitter atau Facebook? Maaf, kalian harus menghubungi IOC dan meminta izin terlebih dahulu untuk memasangnya di media sosial, itu juga kalau izin diberikan.

Memang, bukan hal yang aneh jika siaran langsung membatasi rekaman, tetapi bukan itu yang dilakukan Olimpiade Tokyo. Kalian dapat merekam video sebanyak yang diinginkan, hanya saja mempostingnya di media sosial dilarang. Dan meskipun Jepang selalu membatasi fotografi amatir bisnis pertunjukan (Sulit menemukan satu foto pun dari banyak selebritas Jepang di halaman Wikipedia berbahasa Jepang mereka), fotografi olahraga biasanya jauh lebih akomodatif.

Tentu, dapat dimengerti bahwa penyelenggara Olimpiade tidak ingin orang-orang menyiarkan langsung seluruh kompetisi dari tribun, tetapi klip video acara atau foto seorang atlet di podium medali sampai dipersulit distribusinya itu sangat merepotkan.

Namun demikian, peraturannya adalah peraturan, dan organisasi meminta untuk tidak membagikan momen-momen dari pengalaman Olimpiade Tokyo secara online. 

Sumber: Soranews