Makoto Shinkai Diskusikan Pengaruh Kehidupan Pribadinya pada Tenki no Ko

August 29, 2019 1:31 pm
Makoto Shinkai Diskusikan Pengaruh Kehidupan Pribadinya pada Tenki no Ko

Makoto Shinkai baru-baru ini diwawancarai oleh Fujinkoron mengenai film terbarunya, Tenki no Ko. Wawancara membicarakan tentang pengaruh kehidupan pribadinya pada film.

“Saya lahir dan dibesarkan di kota Koumi, Prefektur Nagano, yang terletak di dataran tinggi yang dikelilingi pegunungan”, ketika ditanya mengapa karyanya selalu bertemakan alam. “Pada tahun 70-an, tempat itu lebih indah daripada sekarang; rumah saya dikelilingi oleh alam. Saya bermain di lingkungan ini. Saya menatap langit setiap hari, tersesat di dunia kecil saya sendiri. Saya akan mengatakan bahwa saya lebih dari seorang anak yang suka melamun daripada seorang romantis. ”

Saat itu, Shinkai tidak memiliki jalur karir yang pasti dalam pikirannya, meskipun ia menikmati membuat lukisan cat air sejak kecil. Namun, dia keberatan dengan ayahnya yang memutuskan jalannya untuknya. Sejak era Meiji, keluarganya mengoperasikan bisnis konstruksi, tetapi dia tidak ingin menjalankan bisnis hanya karena dia adalah putra tertua. “Tidak seperti Hodaka (Protagonis film), aku tidak punya nyali untuk meninggalkan rumah. Aku sungguh-sungguh tidak mau meninggalkan kota asalku yang indah, jadi aku memperpanjang masa moratoriumku”

Akhirnya, Shinkai pindah ke Tokyo untuk kuliah, dan setelah lulus, ia siap untuk belajar di sebuah perusahaan konstruksi sebagai persiapan untuk mengambil alih bisnis keluarga. Namun, pada menit terakhir, ia memutuskan untuk bergabung dengan perusahaan game, pilihan yang membuat ayahnya marah. Shinkai menolak untuk mengalah, dan melalui karyanya ia menemukan kebahagiaan dari mencocokkan gambar dengan musik. Dia memutuskan untuk mencoba membuat ceritanya sendiri, yang menghasilkan film pendek Kanojo no Kanojo no Neko, pemenang Kontes Animasi CG 2000 DoGA. Didorong oleh kesuksesan film, Shinkai berhenti dari pekerjaannya dan mulai membuat animasi dengan sungguh-sungguh.

Hingga hari ini, Shinkai masih belum tahu di mana ia menemukan sifat keras kepala untuk menentang ayahnya. “Aku agak berpikir bahwa jika ayahku memberitahuku sejak aku masih muda untuk menjadi pembuat film, aku tidak akan berakhir di tempatku sekarang. Mungkin aku hanya memberontak berdasarkan insting.”

“Tapi aku benar-benar berterima kasih kepada orang tuaku,” lanjut Shinkai. “Ibuku suka menggambar, dan dia berkata, ‘Kamu harus melakukan apa yang kamu sukai.’ Kata-kata itu menyelamatkan saya. Akhirnya, bahkan ayah saya memberi saya kesempatan. Dia mengatakan kepada saya untuk mencoba anime selama lima tahun dan kembali jika tidak berhasil. ”

Shinkai mengatakan bahwa dia ingin Tenki no Ko untuk menyampaikan pentingnya memiliki kebebasan untuk memutuskan cara hidup seseorang. “Saya ingin anak-anak dan orang tua menontonnya dan dapat berbicara terus terang tentang apa yang mereka pikirkan tentang hal itu. Hal yang hebat tentang hiburan adalah bahwa, melalui pengalaman bersama, kita berkomunikasi dengan orang-orang dari berbagai generasi dan pandangan dunia yang berbeda.”

Shinkai mengklaim bahwa dia tidak merasakan banyak tekanan untuk meraih kesuksesan atas film sebelumnya, tetapi itu mengubah cara dia sekarang memandang pekerjaannya. Sampai Kimi no Na wa, film-filmnya terutama ditonton oleh penggemar anime, tetapi besarnya jumlah penontonnya sekarang telah membuatnya menilai kembali peran hiburan dalam mencerminkan masyarakat di sekitarnya.

Inspirasi untuk Tenki no Ko datang pada musim panas 2016, ketika, kelelahan dari semua promosi yang dia lakukan untuk Kimi no na wa, Shinkai menatap langit dan melihat awan cumulonimbus. Ketika langit cerah, dia merasa disembuhkan, yang memberinya gagasan bahwa cuaca dan jiwa manusia terhubung.

Ketika tiba saatnya untuk mulai mengerjakan film berikutnya dengan sungguh-sungguh, pikiran Shinkai beralih ke perubahan iklim. “Orang mengatakan bahwa manusia menghancurkan alam demi kepentingan mereka sendiri, dan saya setuju dengan itu,” katanya. “Namun saya adalah tipe orang yang tidak ragu-ragu untuk menyalakan AC di kamar saya saat panas. Perubahan iklim adalah fenomena skala besar dengan ruang lingkup yang tak terbayangkan, tetapi tidak banyak yang bisa dilakukan seseorang tentang itu pada tingkat individu. Bahkan, tindakan saya sebagai orang tunggal memiliki efek yang pasti terhadap lingkungan. Mungkin ini terasa seperti sesuatu yang berada di luar tanggung jawab Anda, tetapi sama sekali tidak. bagaimana menangani masalah itu melalui kerangka hiburan. ”

Shinkai juga menyampaikan beberapa kritik yang ia terima tentang Kimi no na wa. Meskipun ia bermaksud film ini memiliki pesan yang menekankan bahwa mungkin untuk mengubah masa depan, beberapa penonton menafsirkannya sebagai sebuah kisah di mana bencana dapat dihindari tanpa konsekuensi. Shinkai mempertimbangkan apakah film berikutnya harus membahas kritik-kritik itu, tetapi akhirnya memutuskan ke arah yang akan “Lebih mengganggu penentang Kimi no na wa.”

“Hodaka dan Hina terjebak dalam belas kasihan takdir, tetapi mereka memutuskan bagaimana menjalani hidup mereka sendiri. Aku yakin ada orang yang tidak akan puas dengan pilihan yang mereka buat. Tapi itu tidak masalah. Kurasa itu adalah peran saya untuk memulai percakapan dengan menciptakan sebuah cerita tanpa jawaban yang benar. Saya sangat percaya bahwa itu adalah hadiah terbesar yang saya terima dari Kimi no na wa. ”

Sumber: ANN