Staf Produksi Mengklaim Bahwa Studio 4°C Tidak Membayar Upah Lembur

September 26, 2019 6:50 pm
Staf Produksi Mengklaim Bahwa Studio 4°C Tidak Membayar Upah Lembur

Setelah laporan staf Madhouse mengenai kondisi kerja yang buruk, sekarang giliran studio 4°C yang dilaporkan melakukan pelanggaran sejenis. Staf produksi dengan nama samaran “Mr. A” melaporkan pada serikat perusahaan hitam bahwa dirinya belum mendapat bayaran atas 100 jam lembur dan staf lain sampai harus bekerja di atas 200 jam lembur.

Mr. A mengatakan bahwa dia dan anggota staf lainnya tidak diberikan pemberitahuan tertulis yang menjelaskan upah dan jam kerja mereka. Tanpa informasi itu, dia dan karyawan lain tidak dapat menghitung berapa banyak Studio 4 ° C berutang kepada mereka untuk lembur. Kegagalan memberikan pemberitahuan tertulis tentang jam kerja dan upah perusahaan melanggar Pasal 15 Undang-Undang Standar Buruh Jepang.

Mr. A secara pribadi mengirim Studio 4 ° C faktur untuk uang yang dia yakini merupakan haknya. Namun, perusahaan belum menanggapi permintaan pembayaran dan sebaliknya berpendapat bahwa dia tidak selalu bekerja bahkan ketika dia di kantor. Karyawan produksi bergerak maju dengan melaporkan klaimnya ke Kantor Inspeksi Standar Tenaga Kerja. Petugas inspeksi meminta Mr. A untuk membuktikan bahwa dia telah bekerja selama dia masuk dan memberikan bukti kondisi kerja studio selama dua tahun terakhir. Pegawai produksi merasa sulit untuk memberikan bukti yang diperlukan oleh inspektur. Ini adalah titik di mana Mr. A memutuskan untuk bergabung dengan serikat pekerja.

Mr. A akhirnya menerima salinan pemberitahuan tertulis yang menjelaskan upah dan jam kerjanya dan terkejut mengetahui bahwa dia dianggap sebagai karyawan “jam kerja fleksibel” dan masuk kategori “kerja tanpa batas dengan tarif tetap” dan tidak dapat klaim lembur. Dia mengatakan dia belum pernah melihat perjanjian kerja sebelumnya dan itu hanya diberikan kepadanya setelah dia mengajukan tagihan untuk lembur yang tidak dibayar. Pemberitahuan tersebut menetapkan gaji pokok bulanannya sebesar 158.600 yen, kurang dari yang dikatakan Mr. A yang dia setujui setahun yang lalu. Mr. A menyatakan bahwa dia menyetujui gaji bulanan sebesar 220.000 yen dan tidak ingat menyetujui pengurangan tarif.

Mr. A juga menemukan perbedaan dalam pemberitahuan tentang waktu istirahat yang diberikan. Dia menyatakan bahwa dia telah bekerja shift delapan jam dengan istirahat satu jam untuk total sembilan jam. Namun, pemberitahuan tersebut termasuk istirahat 45 menit tambahan di atas satu jam istirahat dan satu jam lagi istirahat untuk lembur. Istirahat tambahan yang dihitung ini mengurangi jumlah jam lembur kerja yang dapat diklaim oleh A meskipun dia menyatakan tidak mengetahui waktu istirahat tambahan ini. Dia harus meminta biaya untuk lembur ketika dia tidak mengambil istirahat tetapi kecuali jika dia sendiri yang mengajukan biaya ini, jam kerja tambahan tidak diakui.

Serikat pekerja menyatakan telah menghubungi Studio 4 ° C untuk mendapatkan salinan kartu waktu Mr. A, peraturan kerja perusahaan, dan berbagai dokumen perjanjian pekerja-manajemennya, tetapi Studio 4 ° C menolak memberikan salinan. Serikat pekerja mengadakan pertemuan dengan presiden Studio 4 ° C dan mengklaim bahwa presiden “hampir tidak menjawab pertanyaan” dan terus menyatakan bahwa Tuan A tidak bekerja “dengan serius” selama waktunya di perusahaan. Pertemuan berakhir setelah sekitar satu jam. Serikat pekerja mengklaim bahwa Studio 4 ° C telah memblokir upaya lebih lanjut untuk bernegosiasi.

Serikat pekerja memposting rincian kisah Mr. A untuk mempublikasikan masalah tersebut setelah negosiasi dengan Studio 4 ° C mogok. Namun, serikat pekerja telah mengklaim beberapa perbaikan sejak diskusi dengan studio animasi dimulai. Serikat pekerja mengatakan bahwa setelah mendesak Studio 4 ° C untuk memberikan pemberitahuan kondisi kerja, perusahaan menjawab bahwa mereka akan memberikan informasi kepada karyawannya. Serikat pekerja juga memberi tahu studio bahwa diwajibkan oleh hukum untuk menyediakan pemeriksaan kesehatan yang disponsori perusahaan untuk para karyawan di bawah usia 35 dan Studio 4 ° C setuju untuk mematuhi hukum.

Sumber: ANN