Penduduk Lokal Memberi Peringatan Mengenai Semakin Populernya Tren Ziarah Anime

December 17, 2019 10:19 am
Penduduk Lokal Memberi Peringatan Mengenai Semakin Populernya Tren Ziarah Anime

Majalah Ekonomi Money Post menerbitkan sebuah artikel di situs dan edisi cetak terbaru mereka mengenai prospek kerugian yang disebabkan oleh naiknya aktivitas ziarah anime dalam dekade terakhir. Artikel ini menerbitkan beberapa kutipan dari penduduk setempat dan orang-orang yang terkait dengan biro pariwisata yang secara langsung dipengaruhi oleh booming-nya pariwisata anime.

Kota Numazu di prefektur Shizuoka telah mengalami ledakan pengunjung sejak dirilisnya anime Love Live! Sunshine!! pada tahun 2015. Menurut kepala strategi pariwisata Norihito Masuda, kota ini menerima 4 juta pengunjung setiap tahun sejak perilisannya, jumlah yang meningkat sebanyak 600.000 dua tahun kemudian. Pusat informasi turis yang dekat dengan lokasi anime menerima 13 kali jumlah pengunjung dari tahun-tahun sebelumnya.

Menurut beberapa penduduk setempat, ada kekhawatiran tentang gangguan di tempat-tempat pribadi. SMA yang menjadi inspirasi bagi sekolah yang digambarkan dalam anime sekarang memiliki tanda di gerbang depan dalam bahasa Inggris dan Jepang memberitahu pengunjung bahwa hanya orang-orang yang terkait dengan sekolah yang diizinkan masuk.

“Penggemar fanatik telah memasuki halaman tanpa izin dan mengambil foto murid di dalamnya,” kata penduduk setempat. “Karena itu, sekolah harus memasang pemberitahuan untuk menghindari masalah.”

Seorang pemilik toko makanan juga memberi komentar ambivalen pada kerumunan pengunjung yang mereka terima setelah toko mereka digambarkan dalam sebuah anime. “Para penggemar tidak dapat menghentikan mobil mereka, dan mereka bahkan mengambil tempat parkir toko-toko di sebelah.”

Artikel itu juga merujuk pada vandalisme penutup lubang got Love Live! Sunshine!! di Numazu tahun lalu, mendorong kota untuk sementara menarik penutup khusus tersebut. Penutup dipasang kembali empat bulan kemudian dengan kamera keamanan di tempat.

Namun demikian, artikel tersebut mencatat efek ekonomi positif dari pariwisata anime, serta fakta bahwa dalam beberapa kasus, lokasi terus mendatangkan wisatawan bertahun-tahun setelah anime selesai ditayangkan. Profesor studi pariwisata Takeshi Okamoto mengatakan bahwa efek ekonomi di daerah yang digambarkan dalam drama Taiga NHK cenderung berlangsung hanya dua tahun sebelum menghilang, tetapi ada beberapa anime, seperti Girls und Panzer dan Lucky Star, yang terus membawa jumlah pengunjung yang stabil ke lokasi nyata mereka tahun demi tahun.

Sumber: ANN