Survey Menanyakan Wanita Jepang Tentang Profesi Ideal Seorang Suami

December 18, 2019 4:59 pm
Survey Menanyakan Wanita Jepang Tentang Profesi Ideal Seorang Suami

Situs Shigyo Job baru-baru ini telah menanyakan perempuan Jepang dari usia 20 hingga 39 tentang apa profesi paling ideal untuk seorang suami. Entah karena di drama, seri TV, atau film hal ini sudah sangat umum, tapi saya sudah nebak peringkat pertamanya adalah Arsitek. Profesi dengan prospek finansial bagus yang merupakan sintesis dari teknik dan kreativitas.

● Saya ingin menikah dengan pria yang profesinya…
1. Arsitek (42 persen)
2. Pengacara (26 persen)
3. Akuntan pajak (11 persen)
4. Akuntan publik bersertifikat (8 persen)

Ketika ditanya mengapa mereka ingin menikahi seorang arsitek, jawaban wanita termasuk:

“Kita dapat merencanakan bagaimana membangun rumah ideal kita bersama.”
“Saya selalu ingin tinggal di rumah yang nyaman dan menyenangkan, dan saya bisa membuat dia mendesainnya untuk saya.”
“Saya pikir dia akan melakukan banyak proyek do-it-yourself untuk saya.”
“Dia mungkin menghasilkan banyak uang, dan dia akan mengurus banyak hal ketika kita membangun rumah kita.”

Namun, dalam mengumumkan hasil survei, Shigyo Job sendiri menunjukkan bahwa banyak dari tanggapan ini tampaknya didasarkan pada citra populer arsitek, belum tentu keadaan pekerjaan yang sebenarnya seideal itu. Lagipula tidak semua arsitek mendesain rumah, dan tidak semua arsitek yang mendesain rumah mendesain rumah mereka sendiri, terutama dari bawah ke atas.

Yang berada di urutan kedua dalam daftar adalah pengacara, dan akuntan pajak di tempat ketiga. Kekuatan penghasilan adalah faktor besar di sini, dengan lebih dari 70 persen responden mengatakan mereka membayangkan pengacara sebagai yang terkaya dari semua jenis pekerjaan, meskipun satu responden, tampaknya membayangkan prospek masalah hukum di masa depannya, mengatakan, “Dia akan menjadi pengacara jika kami mendapat masalah hukum. ”

Namun, pengacara bukan hanya pilihan populer untuk pekerjaan suami, tetapi juga yang paling dihindari. Ketika ditanya pria macam apa yang tidak ingin mereka nikahi, lebih dari setengahnya mengatakan pengacara.

● Saya tidak ingin menikah dengan pria dengan profesi…
1. Pengacara (54 persen)
2. Inspektur tanah dan perumahan (10 persen)
3. Akuntan pajak (7 persen)
3. Notaris publik (7 persen)

Alasan peserta menghindari pengacara termasuk:

“Dia mungkin sangat sibuk dengan pekerjaan sehingga dia tidak akan pernah di rumah.”
“Aku pikir dia selalu berusaha membujukku untuk melakukan sesuatu.”
“Mereka menghasilkan banyak uang, tetapi mereka tidak tampak baik.”

Yang lain menyebutkan kekhawatiran bahwa mereka tidak akan pernah bisa memenangkan pertengkaran dengan suami yang pengacara, dan bahwa persyaratan profesi akan membuatnya logis, dan tidak dapat memahami perilaku emosional.

Sementara itu, arsitek bernasib jauh lebih baik dalam peringkat “tidak ingin menikah”, dipilih oleh hanya tiga persen responden dan seri di posisi terendah kedua dalam daftar.

Sumber: Soranews