Hideaki Anno Diskusikan Masalahnya dengan Gainax

December 31, 2019 10:59 am
Hideaki Anno Diskusikan Masalahnya dengan Gainax

Kreator Neon Genesis Evangelion Hideaki Anno menulis sebuah artikel untuk majalah bisnis Diamond sebagai reaksi atas penangkapan direktur perwakilan Gainax Tomohiro Maki pada awal Desember. Anno menyatakan simpatinya kepada para korban yang menerima tindakan tidak senonoh dan mengulangi pernyataan Khara sebelumnya yang menjauhkan tim produksi Evangelion dari Gainax. Dia juga menulis secara rinci tentang situasi dari hubungan Khara dengan Gainax.

Hiroyuki Yamaga, bersama Hideaki Anno, Toshio Okada, Yoshiyuki Sadamoto, Shinji Higuchi, Yasuhiro Takeda, dan Takami Akai, adalah salah satu pendiri Gainax pada tahun 1984. Anno menulis bahwa pada awalnya perusahaan itu didirikan dengan teman-teman dengan tujuan menciptakan film The Wings of Honnêamise. Pada saat itu, ia fokus murni pada asplek kreatif dan tidak terlibat dengan sisi manajemen perusahaan. Meskipun dia adalah perwakilan perusahaan di atas kertas untuk sementara waktu.

Keberhasilan anime Evangelion pada tahun 1995 menandai titik balik bagi perusahaan. Sebelum Evangelion menjadi hit, Gainax telah tertatih-tatih di te[pi kebangkrutan dan terlalu kecil untuk menghasilkan serial TV. Faktanya, Anno mengungkapkan, ia telah mempertimbangkan untuk memproduksi Evangelion di studio berbeda pada waktu itu, dan memilih Gainax sebagai studio utama terutama demi para temannya. (Sebenarnya hanya ada tiga karyawan di GAINAX yang terus-menerus mengerjakan Eva, dengan sebagian besar produksi berlangsung di Tatsunoko Production yang jauh lebih besar.)

Evangelion akhirnya menghasilkan begitu banyak uang sehingga tidak seorang pun di manajemen tahu apa yang harus dilakukan dengannya. Anno mengatakan bahwa pada awalnya, staf utama yang bekerja pada Evangelion tidak menerima keuntungan besar di luar biaya komisi awal, sehingga staf bernegosiasi dengan King Records untuk menerima sebagian dari uang itu. Menurut Anno, Gainax terus meraup untung dari Evangelion dengan membuat kesepakatan dagang, sambil menyia-nyiakan banyak uang atas investasi yang buruk ke dalam proyek yang gagal. Sedangkan untuk staf produksi, mereka jarang diberitahu tentang masalah bisnis, dan upah mereka tetap rendah.

Segregasi keras antara staf produksi animasi dan pihak manajemen memuncak pada penangkapan Presiden Takeshi Sawamura saat itu atas penipuan pajak pada tahun 1999. Pengumuman mengklaim bahwa ia hanya mendengar tentang hal itu setelah diberitakan, dan bahwa ia ditempatkan pada posisi di mana ia harus minta maaf secara terbuka untuk itu.

Setelah kejadian itu, presiden perusahaan Hiroyuki Yamaga meminta Anno untuk menuliskan namanya sebagai perwakilan kepala di atas kertas sehingga investor dapat percaya lagi pada Gainax. Anno menyetujuinya. Pada awalnya, dia tidak memedulikan keuangan perusahaan, tetapi dengan memeriksa dokumennya, dia menyadari bahwa ada banyak orang dalam daftar gaji perusahaan yang hampir tidak menyumbang apa pun. Anno menulis bahwa ini terjadi sekitar tahun 2003 atau 2004. Sekitar jangka waktu ini, ia mulai berpikir untuk membuat anime Evangelion lain, karena satu-satunya ide lain untuk anime orisinal yang berbeda terasa seperti imitasi kosong baginya.

Ketika sampai pada masalah studio mana yang memimpin produksi film Rebuild, Anno memutuskan untuk tidak melakukannya di Gainax. “Ada sejumlah alasan untuk ini,” tulisnya. “Akan sulit untuk membawa getaran segar di studio yang membuatnya di masa lalu, ada serial TV lain yang sedang direncanakan di Gainax pada saat itu, dan generasi staf yang lebih muda akan terus menahan diri untuk mengekspresikan diri mereka sebagai penghormatan kepada saya sebagai senior mereka. Tapi alasan terbesarnya adalah agar saya bisa mengendalikan anggaran produksi dan memastikan bahwa staf dan karyawan bisa mendapatkan manfaat dan upah yang merupakan hak mereka. ”

Setelah mendirikan Khara, Anno secara resmi meninggalkan Gainax pada tahun 2007. Dia tetap terdaftar sebagai karyawan di atas kertas sebagai bantuan untuk Yamaga, tetapi setelah 2007, dia tidak melihat makna lagi dari aksi ini dan pergi. Namun demikian, ia masih memiliki banyak itikad baik terhadap Gainax, dan ketika mengatur hak untuk Evangelion, ia mengizinkan Gainax untuk mempertahankan hak untuk merchandise seri orisinal sementara Khara akan mendapatkan royalti atas properti yang terlibat sebagai sutradara atau pencipta asli. Menurutnya, itu adalah kompromi terbaik.

Namun demikian, kesepakatan itu membuat Gainax menerima lebih sedikit uang dari Evangelion, bahkan ketika mereka terus menggunakan nama seri sebagai jaminan. Sementara itu, keputusan bisnis yang buruk pada Gainax terus menumpuk, dan pada 2012, mereka berhenti membayar kembali uang hutang pada Khara.

Kemudian, pada 2014, Gainax memohon Khara untuk pinjaman 100 juta yen, dengan mengatakan bahwa jika mereka tidak menerima uang dalam tiga hari mereka akan “jatuh.” Karena Yasuhiro Takeda selaku pemohon adalah teman lama Anno,  dirinya setuju untuk membayar, tetapi sebagai syarat, Gainax harus mengalihkan hak untuk merchandise dan royalti ke Khara satu tahun lebih awal dari yang direncanakan sebelumnya. Selain itu, Anno menulis bahwa tidak ada bunga atau persyaratan lain pada pinjaman.

Tidak hanya Gainax gagal membayar kembali pinjaman, mereka juga menjual hak untuk Gunbuster, Diebuster, dan FLCL, tiga karya yang melibatkan banyak staf Khara, tanpa memberi tahu siapa pun di Khara. Anno menulis bahwa ia hanya pernah menerima royalti untuk Evangelion, dan bahwa hingga hari ini ia belum menerima royalti untuk Gunbuster dan Nadia, di antara karya-karya lainnya. Sementara itu, Gainax menciptakan perusahaan baru, seperti Fukushima Gainax (sekarang Gaina) dan Gainax West, dan membuat transaksi bisnis mencurigakan di luar negeri, sekali lagi tanpa memberitahu Khara. Ketika pembayaran dari Gainax berhenti datang, Anno kehilangan koneksi tentang apa yang terjadi di perusahaan, dan Yamaga tidak membalas teleponnya.

Akhirnya, ketika Anno mengetahui bahwa Gainax diam-diam menjual bahan-bahan produksi (animasi utama, storyboard, dll.) Dari anime yang ia dan staf Khara kerjakan di masa lalu, ia memutuskan untuk mengambil tindakan. “Saya bisa saja mengabaikan pinjaman yang tidak pernah dilunasi, tetapi kami ingin mempertahankan bahan-bahan produksi yang telah kami ciptakan dengan darah, keringat, dan air mata.” Pada 2016, Khara menggugat Gainax seharga 100 juta yen dan memenangkan kasus pada 2017. Hingga hari ini, Anno mengklaim bahwa Gainax belum menghubungi dia untuk meminta maaf atau memberikan penjelasan atas apa yang terjadi.

Direktur perwakilan Gainax adalah Yamaga hingga Oktober, ketika ia digantikan oleh Tomohiro Maki, seorang pria yang Anno mengaki dia tidak kenal dan belum pernah bertemu langsung. Maki telah menjadi direktur dewan direksi perusahaan sejak 2015. Ketika Maki ditangkap karena dugaan tindakan tidak senonoh, Anno menulis bahwa liputan yang menyesatkan dari berita ini membuat beberapa orang berasumsi bahwa Anno yang ditangkap. Selain itu, laporan menyesatkan yang menyebut Gainax sebagai “perusahaan produksi Evangelion” di berita utama telah merusak merek Evangelion. Pada hari-hari berikutnya, beberapa urusan bisnis dengan Evangelion bahkan dibatalkan karena laporan yang menyesatkan.

Anno menutup artikel dengan menyatakan kekecewaannya bahwa Gainax belum berusaha untuk bertanggung jawab karena menempatkan orang seperti Maki ke posisi kekuasaan, dengan alasan bahwa jajaran manajemen saat ini di Gainax yang memungkinkan situasi ini terjadi dari awal.

“Saya kecewa, bukan sebagai manajer di perusahaan yang meminjamkan uang kepada mereka, tetapi sebagai teman dari masa kuliah kami,” tulisnya. “Dan kekecewaan terbesar saya adalah bahwa saya tidak akan pernah bisa mendapatkan kembali hubungan dengan mereka yang saya miliki pada masa itu.”

Sumber: ANN