Sekolah Jepang Akan Ditutup Mulai Senin Depan Akibat Coronavirus

February 28, 2020 10:50 am
Sekolah Jepang Akan Ditutup Mulai Senin Depan Akibat Coronavirus

Coronavirus terus menyebar di Jepang, dengan 912 kasus tercatat pada Kamis malam, termasuk 705 dari kapal pesiar Diamond Princess, pemerintah Jepang berusaha keras untuk mengambil langkah-langkah untuk meredam virus selagi wabah masih dalam jumlah tahap awal.

Malam Kamis kemarin, Perdana Menteri Shinzo Abe membuat pengumuman bahwa ia akan meminta semua sekolah dasar, SMP, dan SMA Jepang ditutup sementara dari hari Senin, tepatnya 2 Maret nanti.

Abe membuat pengumuman pada pertemuan menteri-menteri utama Kabinet yang telah mengadakan pertemuan secara teratur untuk membahas langkah-langkah pengendalian infeksi. Berbicara kepada pers, Abe berkata:

“Di atas segalanya, menjaga kesehatan anak-anak adalah yang terpenting, dan mengantisipasi risiko wabah besar-besaran ketika sejumlah besar anak dan guru berkumpul bersama berjam-jam setiap hari, saya akan meminta kepada semua murid sekolah dasar, sekolah menengah pertama, sekolah menengah atas, sekolah menengah atas, dan sekolah berkebutuhan khusus secara nasional ditutup sementara dari Senin, 2 Maret mendatang, hingga liburan musim semi. ”

Liburan musim semi di Jepang biasanya berlangsung sekitar sepuluh hari dari minggu ketiga Maret, berakhir pada awal April. Meskipun tidak ada kelas yang diadakan selama periode liburan di Jepang, siswa biasanya masih menghadiri sekolah untuk kegiatan klub, dengan guru yang bekerja di sekolah juga. Sehubungan dengan pengumuman Abe, dewan pendidikan setempat akan memberi tahu staf tentang persyaratan kehadiran dan perincian tentang kegiatan klub selama penutupan sementara dari Jumat 28 Februari.

Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan telah menyatakan bahwa taman kanak-kanak dan sejenisnya tidak termasuk dalam permintaan ini.

Liburan musim semi untuk siswa di seluruh Jepang ini dimulai ketika sekolah dasar dan menengah pertama di Hokkaido ditutup pada 27 Februari, setelah 15 kasus baru dilaporkan di sana, dua di antaranya adalah anak-anak di bawah usia sepuluh tahun.

Pulau utara Hokkaido sekarang memiliki jumlah tertinggi infeksi di Jepang, dengan total 54 kasus yang tercatat, termasuk seorang guru dan sopir bus sekolah.

Pemerintah telah mengatakan bahwa dua minggu ke depan sangat penting dalam mengatasi wabah, dan mendesak pembatalan atau penundaan acara dan festival berskala besar selama periode ini.

Masa depan Olimpiade Tokyo musim panas ini sekarang bergantung pada penahanan awal virus, yang telah menyebar ke 50 negara, dengan lebih dari 82.000 kasus dan lebih dari 2.800 kematian dilaporkan di seluruh dunia.

Sumber: Soranews