NHK: “Situasi Darurat Jepang Kemungkinan Tidak Sepenuhnya Diakhiri pada 6 Mei”

April 27, 2020 2:20 pm
NHK: “Situasi Darurat Jepang Kemungkinan Tidak Sepenuhnya Diakhiri pada 6 Mei”

NHK melaporkan pada hari Minggu bahwa pemerintah Jepang mungkin tidak sepenuhnya menghentikan situasi darurat nasional untuk penyakit coronavirus COVID-19 pada tanggal 6 Mei seperti yang direncanakan. Para ahli medis mencatat bahwa tingkat infeksi baru belum melambat seperti yang mereka harapkan.

Menteri Revitalisasi Ekonomi Nishimura Yasutoshi menambahkan bahwa pemerintah harus memutuskan apakah akan mengangkat keadaan darurat dengan sebelum 6 Mei, untuk memungkinkan sekolah dan perusahaan untuk bersiap. Satuan tugas ahli COVID-19 pemerintah akan bertemu minggu ini untuk memberi nasihat kepada pemerintah tentang apakah dan bagaimana cara mengakhiri keadaan darurat.

Gubernur Tokyo Yuriko Koike meminta sekolah untuk tetap tutup setidaknya sampai 8 Mei. 6 Mei menandai berakhirnya rangkaian liburan Golden Week Jepang pada tahun 2020, tetapi tanggal 7 dan 8 Mei jatuh pada hari Kamis dan Jumat tahun ini. Prefektur Aichi dan Ibaraki berencana untuk menutup sekolah menengah (dan meminta sekolah dasar dan sekolah menengah pertama untuk mengikuti) sampai akhir Mei.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe menyatakan situasi darurat di Tokyo, Kanagawa, Saitama, Chiba, Osaka, Hyogo, dan Fukuoka dari 7 April hingga 6 Mei. Gubernur Kyoto Takatoshi Nishiwaki meminta pemerintah Jepang pada 10 April untuk menambahkan Kyoto ke perintah itu. Gubernur Aichi Hideaki Ōmura juga meminta pemerintah Jepang pada 16 April untuk menambahkan prefekturnya ke dalam daftar, dan kemudian secara independen menyatakan keadaan darurat pada 17 April. Hokkaido telah mengangkat keadaan darurat tiga minggu pada 19 Maret, hanya untuk menyatakan keadaan darurat kedua pada 12 April.

Abe kemudian mengumumkan pada tanggal 16 April bahwa pemerintah nasional memperluas keadaan darurat nasional hingga 6 Mei. Sebagaimana disyaratkan oleh undang-undang yang baru diberlakukan yang memungkinkan untuk deklarasi ini, Abe bertemu dengan gugus tugas ahli COVID-19 pemerintah sebelum mengumumkan secara resmi ekspansi perintah.

Sumber: ANN