Dituduh Plagiat Kimetsu no Yaiba, Game Korea Tutup dalam 5 Hari

April 29, 2020 2:13 pm
Dituduh Plagiat Kimetsu no Yaiba, Game Korea Tutup dalam 5 Hari

Mobage Korea dengan nama Gwisal-ui Geom (The Ear-Slaying Sword) mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan mengakhiri layanan pada tanggal 29 April. Pengumuman hadir hanya beberapa hari setelah perilisan awal game pada tanggal 24 April.

Game dituduh melakukan plagiarisme di Jepang dan Korea karena kemiripannya yang kuat dengan aspek-aspek serial Kimetsu no Yaiba. Tidak hanya protagonisnya yang memiliki kemiripan fisik dengan Tanjiro, game memiliki premis di mana sang tokoh utamanya memulai perjalanan balas dendamnya akibat terbunuhnya keluarganya oleh para Demon.

Pengumuman itu tidak secara langsung membahas tuduhan plagiarisme, dikatakan bahwa game dihentikan karena “berbagai masalah.” Staf mengungkapkan permintaan maaf mereka untuk “ketidakdewasaan” mereka dan “menyebabkan ketidaknyamanan bagi orang lain.” Pembelian dalam game telah diblokir sebelum penutupan resmi game.

Pengembang game Tennine sebelumnya membantah tuduhan itu, mengatakan kepada situs berita game Korea Game Meca bahwa orang hanya menuduh plagiat karena pakaian gaya Jepang dan premis dasar untuk memburu Demon. Game Meca melaporkan bahwa pelanggan kafe resmi game tersebut diusir dari tempat tersebut setelah mengajukan tuduhan plagiarisme. Situs juga melaporkan bahwa bagian-bagian dari gameplay sangat mirip dengan mobage Korea lainnya yang berjudul Sodeumaseuteo Seutoli (Sword Master Story).

Sumber: ANN