Jepang Pertimbangkan Peringanan Sebagian Pembatasan Situasi Darurat

May 12, 2020 2:23 pm
Jepang Pertimbangkan Peringanan Sebagian Pembatasan Situasi Darurat

NHK melaporkan pada hari Selasa bahwa pemerintah Jepang akan memutuskan pada hari Kamis apakah akan mengangkat situasi darurat negara itu lebih awal di lebih dari 30 prefektur di negara itu. Namun, NHK menambahkan bahwa bahkan jika situasi darurat terangkat di prefektur tersebut, Tokyo dan beberapa prefektur lainnya masih diharapkan untuk mempertahankan situasi darurat.

Perdana Menteri Shinzo Abe menyatakan pada hari Senin bahwa ia akan berkonsultasi dengan panel ahli, termasuk para ekonom, sebelum membuat keputusan hari Kamis.

Abe menyatakan situasi darurat di Tokyo, Kanagawa, Saitama, Chiba, Osaka, Hyogo, dan Fukuoka dari 7 April hingga 6 Mei. Gubernur Kyoto Takatoshi Nishiwaki meminta pemerintah Jepang pada 10 April untuk menambahkan Kyoto ke situasi darurat. Gubernur Aichi Hideaki Ōmura juga meminta pemerintah Jepang pada 16 April untuk menambahkan prefekturnya ke dalam daftar, dan kemudian secara independen menyatakan situasi darurat pada 17 April. Hokkaido telah mengangkat situasi darurat tiga minggu pada 19 Maret, hanya untuk menyatakan kembali situasi darurat kedua pada 12 April.

Abe kemudian mengumumkan pada 16 April bahwa pemerintah nasional memperluas situasi darurat secara nasional hingga 6 Mei. Sebagaimana disyaratkan oleh undang-undang yang baru diberlakukan yang memungkinkan untuk deklarasi ini, Abe bertemu dengan gugus tugas para pakar COVID-19 pemerintah sebelum secara resmi mengumumkan perluasan . Pekan lalu, pemerintah memperpanjang situasi darurat hingga 31 Mei.

Pada hari Senin, Jepang telah melaporkan 15.798 kasus virus (termasuk 712 kasus dari kapal pesiar Diamond Princess), dengan 621 kematian (termasuk 13 kematian dari kapal pesiar Diamond Princess).

Sumber: NHK