Berapa Lama Waktu Produksi Anime Bertambah di Era Pandemi?

June 10, 2020 1:51 pm
Berapa Lama Waktu Produksi Anime Bertambah di Era Pandemi?

Outlet berita online Mantan-Web melaporkan pada hari Minggu bahwa berdasarkan wawancara yang telah dilakukan dengan sejumlah orang dalam industri anime, anime saat ini memerlukan “dua kali” waktu produksi secara keseluruhan, dan “tiga kali” waktu untuk perekaman suara.

Orang dalam di sebuah studio yang beralih ke pekerjaan remote pada akhir Maret mengatakan bahwa efeknya sangat terasa di antara studio yang utamanya melakukan pekerjaan analog. “Ada banyak studio yang masih beralih ke proses digital. Saat melakukannya di rumah, cek akan memakan waktu cukup lama, dan ada banyak orang yang terbiasa dengan pertemuan tatap muka, yang membuat kualitas pekerjaan jatuh. Sangat sulit untuk mempertahankan kualitas dengan telework. ”

Mantan-Web melaporkan bahwa ada orang-orang yang mengatakan bahwa situasinya “berangsur-angsur kembali normal, tetapi akan berlanjut untuk sementara waktu.”

Outlet ini juga menyoroti situasi di studio rekaman suara, yang juga mengalami gangguan mereka sendiri. Untuk sementara waktu, sejumlah besar rekaman suara untuk anime TV terhenti seluruhnya, tetapi mulai terbuka lagi. Namun, narasumber mengatakan kepada Mantan-Web bahwa “memisahkan mikrofon dan memastikan jarak aman mengakibatkan hanya maksimal tiga seiyuu dalam satu waktu yang dapat merekam. Sangat sulit untuk mendapatkan hingga 10 orang untuk melakukannya sekaligus seperti sebelumnya. Ada beberapa rekaman yang menghabiskan waktu tiga kali lebih banyak. Akibatnya, jumlah waktu yang dihabiskan sutradara untuk merekam menjadi semakin lama juga. “Situasi ini juga tampaknya membuat lebih sulit bagi para seiyuu untuk melakukan ad-lib.”

Industri anime selalu bergulat dengan kekurangan tenaga kerja dan personel, menjadikannya sulit bagi siapa pun kecuali studio yang paling sukses untuk bertahan hidup. Beberapa orang dalam mengatakan kepada Mantan-Web bahwa COVID-19 “memperburuk situasi. Bahkan dapat menyebabkan pergolakan dalam industri ini,” mengharuskan perubahan ke pendekatan baru dalam produksi.

Sponichi melaporkan pada bulan April bahwa rekaman suara untuk anime sedang macet, dan penundaan itu akan berlanjut di masa mendatang. Produksi anime juga terpengaruh karena sejumlah besar pekerjaan bergantung pada outsourcing ke China dan Korea Selatan, yang berurusan dengan pandemi mereka sendiri.

Pada bulan Mei, sutradara suara anime Masafumi Mima dan komposer musik Masaru Yokoyama mengungkapkan situasi tentang bagaimana studio mereka telah menerapkan pembatasan sosial, menunjukkan bahwa pekerjaan telah dimulai kembali.

Sumber: ANN