Tokyo Keizai: “Kimetsu no Yaiba Animenya Tidak Akan Laku Keras Bila Jadi Anime Netflix”

June 11, 2020 2:59 pm
Tokyo Keizai: “Kimetsu no Yaiba Animenya Tidak Akan Laku Keras Bila Jadi Anime Netflix”

Media online Tokyo Keizai menerbitkan sebuah artikel pada hari Jumat yang menyelidiki investasi perusahaan streaming Netflix ke anime Jepang. Surat kabar itu mewawancarai sejumlah orang dalam industri anime yang telah bekerja dengan perusahaan streaming ini dalam pemasaran atau membuat anime orisinal untuk platform tersebut. Khususnya, artikel ini menyoroti beberapa pertimbangan narasumber tentang bekerja dengan Netflix.

Manajemen di satu perusahaan produksi anime yang menyediakan anime untuk Netflix berkomentar: “Jika anime sukses, itu adalah kemenangan untuk Netflix. Tetapi jika merugi, (perusahaan produksi) kami yang menang.” Alasan untuk ini adalah karena berdasarkan perjanjian lisensi Netflix, hak streaming dibeli langsung, sehingga perusahaan produksi tidak menerima royalti tidak peduli berapa banyak pemutaran anime yang didapat.

Masalah lain, menurut manajemen sebuah perusahaan periklanan, adalah bahwa Netflix tidak mengungkapkan angka penonton sama sekali kepada mitra mereka. Ini membuat sulit untuk negosiasi pembayaran yang lebih tinggi untuk kesepakatan streaming berikutnya. Seorang pemimpin di salah satu perusahaan yang berpartisipasi dalam anime terkenal dikutip mengatakan: “Pada tingkat ini, kita mungkin jadi perusahaan subkontrak untuk Netflix.”

Netflix juga terutama berurusan dengan penawaran streaming, yang artinya ada banyak kasus di mana perusahaan produksi mengalami kesulitan menjual hak atas merchandise, game, video rumahan, dan bentuk media lainnya. Ini adalah masalah bagi industri yang sangat bergantung pada produk multimedia sebagai bentuk pendapatan tambahan. Manajemen di satu perusahaan produksi mengeluh bahwa “karena jumlah orang yang melihat anime melalui streaming terbatas, sebuah seri gagal menjadi hit.” Orang dalam di perusahaan yang berbeda mengatakan: “Akan sulit bagi Kimetsu no Yaiba menjadi laku keras jika hanya didistribusikan melalui streaming.”

Namun demikian, narasumber juga telah menjabarkan aspek-aspek positif dari keterlibatan Netflix dalam anime, seperti menghubungkan kreator dengan artis dan talenta global, dan tingginya nilai yang terlibat dalam penawaran streaming. Menurut salah satu narasumber dari biro iklan, “judul populer bisa dihargai hingga 50 hingga 70 juta yen per episode.”

Di sisi lain, ada kekhawatiran bahwa mungkin salah untuk mengandalkan Netflix ketika tidak ada jaminan bahwa perusahaan streaming akan berinvestasi di anime selamanya. “Kualitas produksi di luar negeri, seperti di China dan Korea, semakin tinggi. Jika mereka dapat mencapai kualitas yang sama, maka mereka akan bisa mendapatkan penawaran Netflix juga,” kata seseorang yang akrab dengan industri anime.

Untuk saat ini, hubungan anime dengan Netflix sedang menguat. Pada bulan Februari, perusahaan mengumumkan bahwa mereka membentuk kemitraan dengan kelompok CLAMP; mangaka Shin Kibayashi, Yasuo Ohtagaki dan Mari Yamazaki; novelis dan sutradara film Otsuichi, dan novelis Tow Ubukata untuk mengembangkan dan memproduksi proyek orisinal untuk streaming di 190 negara dan wilayah di seluruh dunia.

Sumber: ANN