Studio 4°C Akhirnya Membayar Upah Lembur setelah Digugat

June 24, 2020 2:10 pm
Studio 4°C Akhirnya Membayar Upah Lembur setelah Digugat

Surat kabar Asashi Shimbun melaporkan pada hari Rabu bahwa seorang karyawan produksi di Studio 4°C telah mendapat sekitar 2,86 juta yen (sekitar 380 juta rupiah) setelah menggugat studio atas pelanggaran ketenaga kerjaan. Gugatan diajukan pada bulan Oktober, dan persidangan berakhir pada hari Selasa.

Menurut laporan itu, studio mentransfer uang kepada karyawan pada awal Juni tanpa pemberitahuan sebelumnya. Ini terlepas dari kenyataan bahwa karyawan tersebut telah mengajukan gugatan dengan alasan bahwa ia terbiasa bekerja dengan jam kerja yang fleksibel meskipun tidak tertulis dalam kontraknya. Sidang berakhir tanpa penilaian.

Shōhei Sakakura, perwakilan dari Serikat Dukungan Umum yang mewakilkan karyawan Studio 4°C, menyatakan: “Fakta bahwa mereka membayar jumlah penuh uang yang terhutang adalah pengakuan bahwa mereka secara tidak sah membuatnya bekerja dengan jam kerja yang fleksibel. Ini akan menjadi pengaruh besar pada reformasi tenaga kerja di industri anime dan film. ”

Sakakura kemudian menguraikan di Twitter, mengatakan bahwa karyawan produksi “Mr. A.” frustrasi karena kurangnya penilaian yang disahkan di persidangan. Namun, fakta bahwa studio membayar uang adalah pengakuan kesalahan mereka.

“Anime dan industri kreatif dipenuhi dengan pekerjaan yang tidak mengatur jam kerja yang fleksibel, tetapi membayar jumlah yang ditentukan dengan syarat mereka dapat membuatmu bekerja sebanyak yang mereka inginkan. Aku harap kasus ini dapat menginformasikan perjuangan berikutnya. ”

Dia berterima kasih kepada semua orang yang membantu kampanye crowdfunding serikat kerja, meskipun itu tidak menghasilkan hasil yang ideal.

Kasus ini dimulai ketika Staf produksi dengan nama samaran “Mr. A” melaporkan pada serikat perusahaan hitam bahwa dirinya belum mendapat bayaran atas 100 jam lembur dan staf lain sampai harus bekerja di atas 200 jam lembur. Kampanye crowdfunding diluncurkan di situs Campfire pada 18 Oktober dengan tujuan 500.000 yen. Halaman kampanye mendeskripsikan sistem “pekerjaan tanpa batas dengan tarif tetap” sebagai alasan di balik masalah terlalu banyaknya pekerjaan di produksi anime dan industri kreatif. Ringkasan kasus menyatakan: “Dimulai dengan kasus pengadilan terhadap perusahaan produksi anime Studio 4°C, kami bekerja untuk menciptakan preseden dan aturan untuk memerangi penyalahgunaan jam kerja yang fleksibel, dengan mendukung pekerja di pengadilan dan melalui perundingan bersama.”

Sumber: ANN