Mahasiswa Ditahan setelah Mengancam Legislator Pembatasan Waktu Game Jepang

June 25, 2020 7:52 pm
Mahasiswa Ditahan setelah Mengancam Legislator Pembatasan Waktu Game Jepang

Polisi menangkap seorang tersangka pria berusia 21 tahun pada hari Rabu setelah ia diduga mengirim pesan ancaman kepada anggota majelis prefektur Kagawa, Ichirō Ōyama. Menurut pihak berwenang, tersangka mengakui bahwa ia ingin majelis Kagawa untuk mencabut peraturan baru-baru ini yang membatasi waktu bermain video game untuk anak-anak.

Polisi mengatakan bahwa tersangka – seorang mahasiswa di Sendai, prefektur Miyagi – telah menulis pesan di situs Ōyama pada bulan April, mengancam akan menusuk Ōyama dengan pisau “berulang-ulang,” di antara pernyataan lainnya. Majelis itu memberi tahu polisi tentang pesan ancaman itu dua hari setelah menerimanya. Ōyama adalah ketua komite majelis yang menyusun pedoman tersebut.

Pedoman tersebut, yang berupaya memerangi kecanduan video game, mulai berlaku pada 1 April. Undang-undang ini diberlakukan oleh suara terbanyak setelah diskusi dalam majelis prefektur awal tahun ini, dan menandai pertama kalinya pemerintah daerah di Jepang menetapkan pedoman yang membatasi video game, dan penggunaan smartphone.

Pedoman tidak mengikat dan tidak ada hukuman atas pelanggarannya. Pedoman membatasi anak-anak di bawah usia 18 hingga 60 menit bermain video game atau penggunaan smartphone per hari kerja dan 90 menit pada akhir pekan. Ini juga melarang anak-anak di bawah usia 18 tahun dari menggunakan perangkat game setelah jam 10 malam, atau jam 9 malam untuk anak-anak di bawah usia 12 tahun. Prefektur meminta agar rumah tangga menerapkan aturan atas kebijaksanaan mereka sendiri.

Sekali lagi, pedoman sifatnya tidak mengikat, tidak ada hukuman atau teguran untuk pelanggarannya. Hanya saja perundangan ini tetap tidak populer dan ditentang berbagai pihak.

Sumber: ANN