Penulis Great Pretender Jelaskan Perbedaan Penulisan Antara Live-action dan Anime

July 16, 2020 7:09 pm
Penulis Great Pretender Jelaskan Perbedaan Penulisan Antara Live-action dan Anime

Penulis komposisi seri untuk Great Pretender, Ryota Kosawa sebelum mengerjakan anime ini dikenal sebagai penulis untuk skenario film dan drama live-action populer seperti The Confidence Man, Legal High, dan Aibou. Lewat wawancara oleh Newtype dirinya menjelaskan perbedaan penulisan dari dua medium ini.

Dia mengatakan bahwa dia didekati oleh presiden Studio Wit, George Wada setelah penayangan Legal High. Dia telah mempertimbangkan untuk menggarap anime untuk sementara waktu karena media tersebut memiliki penggemar yang antusias di seluruh dunia. Ketika akhirnya ia membuat keputusan formal untuk mengerjakan Great Pretender, ia memutuskan bahwa ia ingin membuat anime yang bisa dinikmati mereka yang hanya menonton anime secara kasual.

Umumnya, ia dibiarkan bebas menulis skrip. Ketika dia selesai dia akan bertemu dengan sutradara Hiro Kaburagi dan merevisi pekerjaannya. Yang membuat dia kaget ketika mengerjakan anime adalah fakta bahwa dia punya banyak waktu untuk menulis dan menyelesaikan cerita, berbeda dengan acara drama televisi di mana dia harus mengatur kecepatan dirinya untuk memenuhi jadwal waktu siaran.

Selain itu, ia terbiasa menulis naskah sambil membayangkan para aktor, dan para aktor akan membantu dalam mendefinisikan kepribadian karakter mereka. Tetapi di anime, rasanya lebih sulit untuk memahami siapa karakternya. Baru kemudian ketika dia melihat mereka bergerak dirinya terpesona oleh detail dan realitas yang meningkat dalam akting karakter. Sampai dia melihat animasinya, dia selalu khawatir apakah skrip akan sesuai standar.

Hal lain yang dia temukan tentang produksi anime adalah tingginya antusiasme animasi yang bisa dia rasakan pada semua orang yang mengerjakannya. Meskipun set produksi live-action juga dipenuhi oleh orang-orang yang sangat bersemangat, ia juga melihat banyak orang yang datang dan pergi karena mereka memiliki panggilan yang berbeda. Beberapa orang ada di TV karena mereka adalah selebriti di bidang yang berbeda, yang lain mendapat pekerjaan dari biro TV dan kebetulan ditugaskan di set produksi, dan sebagainya.

Kosawa mengakhiri wawancara dengan menceritakan pengalamannya di Anime Expo di Los Angeles tahun lalu. Dia melihat orang-orang bertemu desainer karakter anime Yoshiyuki Sadamoto dan menangis. “Itu membuat saya mengerti pada tingkat mendalam betapa banyak orang di seluruh dunia telah diselamatkan oleh anime,” katanya. Pengalaman itu membuatnya berpikir tentang bagaimana ia bisa menjangkau audiens global dengan cara yang serupa melalui pekerjaan live-action-nya.

Sumber: ANN