Tokyo Keizai: “Studio Anime Payah Soal Akuntansi”

August 3, 2020 3:29 pm
Tokyo Keizai: “Studio Anime Payah Soal Akuntansi”

Situs berita Tokyo Keizai menerbitkan sebuah artikel pada hari Rabu tentang efek COVID-19 pada industri anime Jepang, menggunakan kutipan dari anonim dalam industri. Argumen sentral artikel ini adalah fakta bahwa COVID-19 mengungkap masalah pada pembiayaan dan akuntansi di industri anime.

Menurut sumber yang dikutip dalam artikel itu, banyak perusahaan produksi anime ceroboh dalam menangani keuangan. “Banyak manajer yang tidak bisa membaca neraca, tidak bisa melacak arus kas masuk dan keluar dari perusahaan, tidak memahami pentingnya cadangan internal, dan hanya khawatir untuk hidup dari gaji ke gaji. Jadi ketika mereka kehabisan uang tunai, mereka menerima proyek anime baru demi pembayaran di muka, walaupun skala proyek di luar kapasitas studio. Kemudian mereka mengalami masalah dalam produksi, dan tempat kerja jadi berantakan. Akar masalah tenaga kerja di industri berasal dari kurangnya kemampuan manajer dalam perencanaan ke depan dan meningkatkan situasi finansial. ”

Belum ada perusahaan produksi anime yang menyatakan kebangkrutan karena COVID-19, tetapi menurut sumbernya, itu hanya masalah waktu, mengingat bahwa sekitar 40% perusahaan berada di zona merah. Studio anime saat ini sedang mengerjakan proyek yang direncanakan sekitar 2-3 tahun yang lalu, tetapi ketika komite produksi mulai merasakan hasil kerugian box office, acara anime yang dibatalkan, dan bentuk pendapatan lainnya, maka lebih sedikit proyek anime yang akan menerima dana di masa depan . Di bawah sistem komite produksi, sekelompok perusahaan bersatu untuk mendanai anime untuk mengurangi risiko keuangan, tetapi itu juga berarti studio anime yang sedang kesulitan tidak mampu berinvestasi di IP mereka sendiri dan harus bertindak sesuai dengan tuntutan komite produksi.

Sebagai contoh sebuah studio yang bertanggung jawab atas keuangannya sendiri, artikel tersebut menyebut Khara, yang didirikan oleh pencipta Evangelion, Hideaki Anno. Ketika mendirikan studio, Anno membiasakan diri dengan akuntansi dan mampu menginvestasikan 100% dari modal perusahaan sendiri ke dalam film Evangelion Rebuild. Namun, jarang ada orang kreatif yang juga terampil menangani bisnis.

Masalah lain yang ditunjukkan artikel ini adalah pentingnya membangun tim dan program pelatihan. Artikel tersebut berargumen bahwa aspek yang terlibat dalam menciptakan seri hit bukan hal yang pasti dan tidak dapat dilihat melalui rekam jejak tim, menjadikan Makoto Shinkai sebagai contoh seseorang yang menciptakan hit yang belum pernah terjadi sebelumnya yang tidak dapat diprediksi melalui angka. Namun, ia menghabiskan bertahun-tahun membangun tim dan mengembangkan budaya kerja yang memungkinkannya untuk membuat anime hit. Ini menjadikan program pelatihan yang kuat sebagai investasi penting.

Pada saat yang sama, program-program tersebut sulit untuk dilaksanakan dalam skala luas karena kesulitan keuangan. Untuk studio yang kesulitan, ini dapat menghasilkan sprial negatif di mana mereka menghasilkan pekerjaan berkualitas rendah yang tidak menghasilkan hit bagi komite produksi, dan hasilnya mereka tidak bisa meminta lebih banyak dana di proyek berikutnya, yang nantinya mempengaruhi kualitas pekerjaan. Karena tenaga kerja yang menua di industri ini (menurut survei JAniCA 2019, 16,5% responden telah bekerja di industri ini selama lebih dari 30 tahun), kualitas anime kemungkinan akan menurun dalam jangka panjang kecuali jika program pelatihan diterapkan.

Industri anime tidak semuanya buruk, itulah sebabnya sumber mengharapkan manajemen finansial yang lebih baik dari studio di masa depan. “Ada banyak orang yang hanya fokus pada muatan kerja dan masalah dalam produksi, tapi saya pikir industri anime adalah industri yang bagus. Ada perasaan kuat bahwa semua orang bekerja sama untuk mencapai tujuan. Saya pikir ini adalah perbedaan terbesar dari perusahaan di bidang yang berbeda. Industri anime penuh dengan jadwal yang keras, dan gajinya rendah. Tetapi orang-orang yang bekerja di dalamnya mendapat kepuasan yang penting sebagai manusia. sesuatu yang saya sadari lagi dari situasi coronavirus. ”

Sumber: ANN