Guru SMA Jepang Jelaskan Kenapa Murid Kesulitan Menguasai Pengucapan Bahasa Inggris

September 15, 2020 5:23 pm
Guru SMA Jepang Jelaskan Kenapa Murid Kesulitan Menguasai Pengucapan Bahasa Inggris

Mungkin kalian sudah sering mendengar pengucapan bahasa Inggris yang singkatnya “tidak standar” oleh orang Jepang. Ini akibat “pengucapan katakana” yang membuat kata “sit” menjadi “shitto“, “light” menjadi “raito“, “thing” menjadi “shingu“, “bone of my sword” menjadi you get the rest.

Tiap bahasa memang memiliki aturan fonetik yang berbeda sehingga membuat penguasaan sulit, namun menurut guru SMA Jepang dengan nick Shira (@shirassh) ada faktor tekanan sosial yang menghambat pembelajaran.

“Ketika siswa SMP dan SMA Jepang mencoba meningkatkan pengucapan bahasa Inggris mereka, kendala terbesar mereka adalah “mata di sekeliling ”. Jika hanya satu orang yang berbicara dengan aksen akurat, mereka akan menonjol di kelas dan jika tidak beruntung mereka akan diintimidasi. Bahkan ada kasus di mana beberapa siswa dari luar negeri merasa terganggu olehnya sehingga mereka sengaja berbicara dengan pengucapan katakana yang buruk. ”

Shira mengatakan observasi ini tidak berdasarkan data atau wawancara formal tetapi pengalaman pribadi, pengetahuan yang diperoleh dari buku, dan cerita siswa. Namun, sebagai guru sekolah dengan pengalaman bertahun-tahun, Shira telah melihat secara langsung efeknya pada keterampilan berbicara siswa di kelas.

Poin tentang siswa dari luar negeri adalah salah satu yang sering dibahas di kalangan guru, karena siswa yang kembali ke Jepang setelah tinggal di luar negeri akan sering berbicara dengan guru dengan pengucapan yang sempurna, tetapi ketika dipanggil untuk berbicara dalam bahasa kelas, mereka menggunakan pengucapan katakana di depan teman sekelas mereka.

Tweet Shira menarik perhatian banyak orang, yang mendukung pengamatannya dengan kisah pengalaman mereka sendiri saat berbicara bahasa Inggris di sekolah.

“Meskipun saya dibesarkan di negara berbahasa Inggris ketika saya masih kecil, saya tidak dapat berbicara sama sekali di sekolah di Jepang.
Ketika saya mengangkat tangan untuk memberikan pendapat di kelas, siswa akan cekikikan, dan ketika saya pikir saya akan mencoba menggunakan pengucapan yang benar, siswa akan tertawa. Itu adalah salah satu alasan saya membenci sekolah. ”

“Saat saya duduk di bangku kelas 3 SMP, seorang siswi sekelas dengan saya, yang sudah berbicara bahasa Inggris sejak SD, mengikuti lomba pidato bahasa Inggris. Dia memiliki pelafalan bahasa Inggris yang sangat bagus, tetapi seorang anak laki-laki di kelas kami mengolok-oloknya, mengatakan, “Kedengarannya seperti bahasa Mandarin. China, China. ” Melihat kembali sekarang, saya tidak percaya betapa rasisnya hal itu. ”

“Ketika saya masih seorang siswa sekolah menengah pertama, saya mendengarkan banyak musik rock Inggris, dan ketika saya melafalkannya seperti yang saya dengar dalam sebuah lagu di kelas bahasa Inggris pertama saya, guru itu menertawakan saya melalui hidung mereka seolah-olah ingin katakan, “Apa yang kamu coba lakukan?” Setelah itu, saya berbicara dengan pengucapan katakana. Saya benci kelas bahasa Inggris dan menjadi khawatir dengan kemapuan bahasa saya. ”

“Pacar dan saya akan mengangkat tangan dan mencoba berbicara dalam bahasa Inggris sebanyak yang kami bisa di kelas bahasa Inggris, tetapi kami diintimidasi karenanya. Tidak ada pilihan selain menggunakan pelafalan katakana Jepang selama wajib belajar di SMA. Anda dapat menggunakan pengucapan yang benar hanya setelah sekolah atau di sekolah percakapan bahasa Inggris, jadi cara kami mengucapkan berbagai hal dibagi menurut lingkungan yang berbeda. ”

Dari sudut pandang orang dewasa, mungkin mengecewakan melihat siswa dengan kemampuan bahasa Inggris yang sangat baik dengan sengaja menurunkan tingkat kompetensi mereka untuk “menyesuaikan diri” dengan teman sekelas mereka. Namun, itu juga hal yang dapat dimengerti untuk dilakukan ketika masih muda dan mudah dipengaruhi, dan untungnya itu tidak bertahan selamanya, seperti yang selanjutnya Shira katakan:

“Ketika siswa yang mengalami tekanan seperti ini memasuki lingkungan di mana semua siswa memiliki keterampilan bahasa Inggris yang kuat – di sekolah dengan Departemen Internasional atau universitas dengan Departemen Bahasa Asing – berbicara dengan pengucapan benar menjadi tidak masalah dan mereka akhirnya dapat bebas.”

Agak sedih aja sih melihat “sisi bagus” dari tekanan sosial ini itu “tunggu saja sampai masuk ke fasilitas edukasi yang lebih bermutu”, but it’s something.

Sumber: Soranews