Teikoku Databank: “Pertumbuhan Industri Anime 2019 yang Terendah dalam 11 Tahun Terakhir”

October 15, 2020 1:35 pm
Teikoku Databank: “Pertumbuhan Industri Anime 2019 yang Terendah dalam 11 Tahun Terakhir”

Perusahaan riset finansial Teikoku Databank menerbitkan laporan tentang industri anime untuk periode 2019 pada hari Senin. Laporan tersebut mencatat bahwa pendapatan industri anime (berdasarkan pendapatan dari 273 perusahaan) sebesar 242,749 miliar yen pada tahun 2019. Meskipun industri ini masih dalam periode pertumbuhan sejak 2011, peningkatan pendapatan 0,5% pada 2019 adalah peningkatan tahun ke tahun terendah dalam 11 tahun.

Laporan tersebut mencatat bahwa meskipun 2019 adalah tahun kelima berturut-turut yang memiliki lebih dari 300 produksi anime dalam satu tahun, periode itu juga merupakan tahun kedua berturut-turut penurunan dalam total produksi sejak puncak 356 produksi pada 2017, 340 produksi pada 2018 , dan 332 pada 2019. Industri memiliki total 322 produksi pada tahun 2015.

Pendapatan rata-rata untuk sebuah perusahaan adalah 899 juta yen pada tahun 2019. Pendapatan rata-rata perusahaan mencapai puncaknya pada tahun 2007 – sebelum ledakan “anime bubble” – yang mencapai 1 miliar yen dalam konversi saat ini).

Pekerjaan outsourcing dan kontrak mencapai 174,2 juta yen dari total pendapatan industri pada tahun 2019, naik sekitar 3,7% dari tahun sebelumnya. Di antara studio yang berspesialisasi dalam pekerjaan subkontrak, pendapatan rata-rata untuk perusahaan adalah 337 juta yen (sekitar US $ 3,19 juta), peningkatan 5,8% dari 2018, dan peningkatan tahun-ke-tahun ketiga berturut-turut.

Laporan tersebut juga mencatat tren dalam melakukan ikatan modal, kolaborasi, dan akuisisi untuk memfasilitasi produksi anime, terutama dari luar negeri. Secara khusus, laporan tersebut mencatat investasi Netflix untuk produksi anime, serta karya anak perusahaan Tencent, Haoliners Animation League, dan Colored Pencil Animation.

Pada tahun 2019 hanya ada dua perusahaan anime yang menyatakan bangkrut, dan satu pembubaran, dibandingkan dengan 12 perusahaan yang meninggalkan industri pada tahun 2018. Laporan tersebut mencatat bahwa pengurangan ini sebagian besar disebabkan oleh kekurangan tenaga kerja, biaya tenaga kerja, dan biaya subkontrak mulai mendatar pada tahun 2019, meskipun dikutip juga upah yang belum dibayar atau tertunda kepada animator sebagai alasan utama kebangkrutan.

Perkiraan laporan untuk poin masalah di masa depan untuk industri ini termasuk kekurangan dalam jumlah tenaga kerja dan pelatihan yang mungkin tidak dapat mengimbangi peningkatan permintaan, meskipun ada investasi asing dari luar negeri. Dalam keadaan ini, produksi cenderung melihat jadwal produksi yang ketat dan produktivitas yang menurun, yang dapat mengakibatkan penurunan pendapatan dalam jangka yang sangat panjang. Prospek untuk tahun 2020 dan seterusnya kemungkinan akan mencakup lebih banyak penyesuaian untuk kondisi kerja yang lebih baik bagi animator. Hal ini mencerminkan meningkatnya kesadaran akan kondisi tempat kerja dan langkah yang lebih besar untuk bisnis menengah Jepang untuk mengurangi kerja berlebihan, tetapi semuanya diimbangi dengan biaya penerapan perubahan ini.

Dalam jangka pendek, pandemi penyakit coronavirus baru (COVID-19) telah mempercepat langkah untuk memungkinkan staf melakukan aspek produksi tertentu dari jarak jauh. Beberapa animasi utama dan rekaman suara sudah bisa dilakukan dari rumah, tetapi efisiensi produksi telah menurun dalam transisi, yang pasti akan menyebabkan penundaan produksi dan kenaikan biaya yang tidak terduga. Laporan tersebut memperkirakan bahwa efisiensi manajemen pada akhirnya akan menjadi faktor terbesar yang memengaruhi pendapatan perusahaan anime pada tahun 2020.

Sumber: ANN