“Kenapa Kehilangan Minat Menyelesaikan Game yang Sedikit Lagi Tamat?” Netizen Jepang Diskusikan Faktornya

October 16, 2020 3:00 pm
“Kenapa Kehilangan Minat Menyelesaikan Game yang Sedikit Lagi Tamat?” Netizen Jepang Diskusikan Faktornya

Ini sifatnya memang anekdotal, tapi melihat skala game yang sudah umum membutuhkan ratusan jam main untuk diselesaikan sudah umum melihat kasus di mana game yang dibeli tidak diselesaikan. Melihat data Achievement di berbagai platform, saya melihat kalau sebuah game diselesaikan 30% pembeli itu sudah bagus, dan kalau bisa sampai 50% ke atas saya bakal kaget. Penulis light novel Fumitoshi Hizen (@HizenHumitoshi) membuka diskusi tentang tingkat penyelesaian game yang rendah ini.

“Saat saya memainkan sebuah game dan mendekati akhir, saya tiba-tiba kehilangan minat untuk menyelesaikannya, dan berhenti memainkannya untuk sementara waktu. Apakah ini terjadi pada orang lain? ”

Kehilangan niat menjadi faktor utamanya. Sentimen ini juga nampaknya cukup umum terjadi di kalangan netizen:

“Saya tidak pernah membayangkan bahwa saya bukan satu-satunya yang merasa seperti ini”
“Punya sindrom yang sama sebagai gamer.”
“Sampai ke bagian akhir, lalu balik ke awal dan mulai dari awal lagi.”
“Biasanya berhenti main Pokémon ketika waktunya untuk lawan Elite Four.”

Jadi apa penyebabnya? beberapa tema umum muncul dari respon yang ada, salah satunya melibatkan berhentinya evolusi gameplay. Game yang sudah mendekati akhir tentunya sudah memberikan semua akses “mainan” pada para pemain, sehingga game sudah kehilangan “misteri” dan mencapai batas dari potensi karakter. Hasilnya bagian akhir rasanya hanya jadi formalitas untuk karakter kalian yang sudah kuat daripada jadi tantangan terakhir.

“Game strategi tujuannya itu mencapai performa terbaik dari karakter, dan setelah dicapai di pertengahan game, gameplay mulai terasa rutin dan jenuh.”

“Jika ada desain level yang aneh untuk area bos terakhir, saya benar-benar kehilangan minat. “

“Misteri” ini juga berlaku pada cerita:

“Saya istirahat enam bulan tepat sebelum pertarungan bos terakhir di Final Fantasy VII dan Devil Summoner. Saya sudah memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya, jadi sepertinya ceritanya sudah selesai. Dan bahkan lebih buruk lagi jika kena spoiler cerita game . ”

” Dalam RPG, setelah tahu pasti siapa bos terakhir, saya bisa melihat hampir semua yang akan terjadi dengan sisa plot. “

Lalu bagaimana dengan game yang sifatnya tidak linear dan lebih bebas?

“Untuk game dengan desain linier, saya bermain terus sampai akhir, karena saya tidak sabar untuk melihat apa yang akan terjadi selanjutnya. Untuk game dengan desain yang lebih terbuka, seperti The Elder Scrolls atau Fallout, saya berhenti sebelum akhir. Ini tipe game yang menyenangkan bahkan jika tidak tamat… Cukup sudah menjadi bagian dari dunia itu. ”

“Aku sampai di akhir Fallout: New Vegas, tapi itu membuatku sangat sedih memikirkan akhir petualanganku, jadi aku membuat karakter baru dan memulai dari awal.”

“Untuk VN, saya tidak bisa memaksa diri saya untuk mendapatkan akhir terbaik dengan setiap heroine. Jika saya melakukannya, saya menjadi sangat sedih memikirkan bagaimana tidak ada lagi yang bisa saya lakukan untuk kembali ke gamenya. Itulah mengapa saya hampir tidak bisa selesai main game klasik seperti Kanon, Air, dan Clannad. ”

Ini bukan masalah yang punya solusi yang jelas. Hanya saja secara pribadi masih lebih baik nggak tamat main dibandingkan memaksa diri main dan menyelesaikan game yang kalian sendiri kesal mainnya atau sama sekali nggak niat melanjutkan.

Sumber: Soranews

Sorry. No data so far.