Kejaksaan Kyoto Berikan Dakwaan pada Shinji Aoba Atas Kasus Pembakaran Kyoto Animation

December 17, 2020 6:06 pm
Kejaksaan Kyoto Berikan Dakwaan pada Shinji Aoba Atas Kasus Pembakaran Kyoto Animation

Tersangka di balik serangan pembakaran Kyoto Animation pada 18 Juli 2019, Shinji Aoba (42); secara resmi didakwa pada 16 Desember dengan tuduhan pembunuhan, percobaan pembunuhan, pembakaran, pembobolan, dan pelanggaran undang-undang kontrol senjata api dan pedang, oleh Kantor Kejaksaan Umum Distrik Kyoto. Pekan lalu dipastikan bahwa tersangka cukup sehat secara mental untuk didakwa setelah penyelidik di kantor tersebut melakukan penilaian psikologis bersama para ahli.

Tersangka ditahan di Pusat Penahanan Osaka dengan tim dokter yang memantau kondisinya. Tersangka ditangkap oleh polisi pada hari serangan pembakaran dengan 90% tubuhnya menderita luka bakar tingkat 2 dan tingkat 3. Dokter yang bertugas merawat tersangka mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia ingin tersangka “diadili” sehingga dia “akan mampu menghadapi kejahatan yang telah [dia] lakukan dan mulai menebus kesalahan.” Dokter juga mencatat bahwa tersangka berada dalam situasi kritis dan kemungkinan besar akan meninggal karena luka bakar. Tersangka masih terbaring di tempat tidur, dan tidak dapat makan sendiri, meskipun ia dapat berbicara.

Pada Mei 2020, Polisi Metropolitan Kyoto secara resmi menangkap tersangka setelah dia dianggap cukup sehat untuk menahan penahanan dan dipindahkan ke pusat penahanan Osaka.

Tersangka telah didakwa atas pembunuhan 36 orang – pembunuhan massal terbesar sejak era Showa, lebih besar dari serangan Gas Sarin Tokyo – serta percobaan pembunuhan terhadap 32 lainnya. Jaksa penuntut membenarkan bahwa jumlah akhir orang yang terluka dalam serangan itu adalah 32 orang, satu orang lebih rendah dari perkiraan polisi. Mahkamah Agung telah mencatat bahwa karena keseriusan kasus tersebut, persidangan mungkin memerlukan waktu lama. Meskipun pengadilan, jaksa penuntut, pengacara terdakwa, dan hakim sedang melakukan “proses pengaturan praperadilan” untuk mempercepat persidangan.

Mahkamah Agung menguraikan bahwa “melalui prosedur ini, rencana persidangan ditetapkan setelah mengidentifikasi tuduhan, meminta pemeriksaan bukti oleh kedua pihak terkait, dan memberikan keputusan untuk memeriksa bukti atau menolak permintaan pemeriksaan bukti, dll.

Presiden Kyoto Animation Hideaki Hatta berkata kepada NHK bahwa “tidak ada cara bagi nyawa yang hilang untuk dikembalikan kepada kami. Sungguh memilukan untuk memikirkan rasa sakit dan kekecewaan dari karyawan dan orang yang mereka cintai  Tetapi kami memahami bahwa kami tidak memiliki pilihan selain mengambil tindakan yang sesuai dan membuat keputusan sesuai hukum.”

Hatta melanjutkan, “Berapa hari pun berlalu, hati kami masih berat dengan apa yang terjadi. Bagi keluarga korban, tidak ada hari-hari dimana mereka tidak merasakan sakitnya kehilangan. Kami semua di perusahaan percaya bahwa terus berkreasi adalah satu-satunya cara untuk maju ke masa depan. Kami percaya bahwa pekerjaan kami adalah pesan untuk semua penggemar dan orang yang telah mendukung kami. ”

Kyoto Animation juga telah mengonfirmasi bahwa studio telah melanjutkan perekrutan karyawan dan studio sekarang memiliki 170 staf reguler Meskipun telah dicatat bahwa sekarang bekas Studio 1 yang dibongkar tetap tidak tersentuh dan saat ini tidak ada rencana untuk apa yang akan dilakukan pada situs tersebut.

Sumber: Crunchyroll