Jepang Tetapkan Situasi Darurat pada 7 Prefektur Baru, Batasi Kunjungan Internasional

January 14, 2021 2:56 pm
Jepang Tetapkan Situasi Darurat pada 7 Prefektur Baru, Batasi Kunjungan Internasional

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mengonfirmasi pada hari Rabu bahwa pemerintah memperluas situasi darurat ke tujuh prefektur lagi – Osaka, Hyogo, Kyoto, Aichi, Fukuoka, Gifu, dan Tochigi – sebagai tanggapan atas tingginya tingkat infeksi baru coronavirus COVID-19. Situasi darurat sudah dimulai di Tokyo dan prefektur Saitama, Kanagawa, dan Chiba pada hari Jumat, 8 Januari, dan akan tetap berlaku hingga Minggu, 7 Februari.

Situasi darurat sekarang mencakup delapan dari 10 prefektur terpadat di Jepang dan lebih dari setengah populasi negara.

Suga juga membenarkan bahwa pemerintah Jepang kembali menangguhkan masuknya hampir semua pengunjung internasional. Pemerintah telah menghentikan masuknya pengunjung asing dari sebagian besar negara bulan lalu, karena varian baru SARS-CoV-2 yang ditemukan pada saat infeksi baru meningkat di Amerika Serikat. Inggris, dan negara lainnya. Namun, penolakan masuk bulan lalu tidak berlaku untuk kunjungan bisnis dari China dan sembilan negara Asia lainnya. Jepang sekarang menolak masuk semua pengunjung non-residen dari negara-negara ini juga, kecuali untuk alasan khusus, seperti pemakaman kerabat atau persalinan.

Museum Ghibli mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka telah menunda pembukaan kembali selama satu minggu dari tanggal 15 Januari hingga 22 Januari. Tiket akan dijual satu minggu sebelumnya, mulai tanggal 15 Januari (Museum Ghibli telah ditutup sejak November untuk perawatan.)

Sumber: NHK, Ghibli