Neko Oikawa Jelaskan Bagaimana Dia Kehilangan 600 Juta Yen Royalti Cruel Angel Thesis

February 4, 2021 5:20 pm
Neko Oikawa Jelaskan Bagaimana Dia Kehilangan 600 Juta Yen Royalti Cruel Angel Thesis

Penulis lirik lagu tema Evangelion, Neko Oikawa, muncul di variety show Geki Rare-san wo Tsuretekita pada hari Senin untuk berbagi cerita tentang bagaimana mantan suaminya menghabiskan ratusan juta yen dari uang royalti yang dia hasilkan dari “Zankoku na Tenshi no Thesis” (“Cruel Angel’s Thesis”). Meskipun program menetapkan bahwa Oikawa telah menghasilkan lebih dari 600 juta yen total royalti dari lagu tersebut, setelah perceraian dia berhutang 70 juta yen dan hanya memiliki 32.000 yen di rekening banknya.

Mantan suaminya adalah seorang pria Turki yang 18 tahun lebih muda darinya. (Oikawa saat ini berusia 60 tahun.) Dia bertemu pria itu 20 tahun yang lalu ketika dia mengunjungi Turki sebagai turis solo. Di sana, dia bertemu dengan seorang pemilik toko karpet tampan di sebelah hotel tempat dia menginap.

Kesan pertama Oikawa tentang pria itu (disebut dengan nama samaran “Ian”) adalah bahwa dia pada dasarnya adalah anak kecil, mengingat dia baru berusia 22 tahun saat itu. Oikawa tidak berbicara bahasa Inggris saat itu, jadi dia tidak mengerti apa yang dia katakan. Mereka tidak mengembangkan hubungan yang dalam pada saat itu, tetapi dia menyukai Turki, jadi dia melakukan kunjungan lagi ke negara itu setahun kemudian. Selama kunjungan itu, Ian menyatakan cintanya kepada Oikawa. Selama dua minggu, saat dia terus menggodanya, hubungan mereka berubah.

“Ini sangat berbeda dari kehidupan saya yang biasa di Jepang, jadi saya pikir saya akan mencoba makanan yang berbeda,” jelasnya.

Keduanya jatuh cinta dan memulai hubungan jarak jauh. Ian akan menelepon Oikawa hampir setiap hari dan mengatakan bahwa dia ingin bertemu dengannya. Karena dia sibuk dengan pekerjaannya sebagai penulis lirik, dia memintanya untuk datang ke Jepang sebagai gantinya. Dia memintanya untuk membayar 600.000 yen (sekitar US $ 5.700) agar dia bisa mendapatkan paspor. Meskipun dia memiliki kecurigaan tentang apakah sebenarnya biayanya sebesar itu, dia menerima klaimnya bahwa itu adalah bagian dari sistem Turki dan membayar uangnya.

Ketika orang-orang di sekitarnya menyuarakan keprihatinan mereka bahwa dia sedang ditipu, dia hanya akan mengangkat bahu dan menjawab, “Jadi apa? Bahkan jika saya ditipu, yang hilang hanyalah uang.” Ian selalu bersikeras bahwa dia akan membuatnya bahagia suatu hari nanti, jadi dia menganggapnya sebagai investasi spekulatif. “Tapi, ya,” katanya, “taruhan gagal.”

Hubungan mereka berlanjut selama lima tahun dengan mereka bolak-balik antara Jepang dan Turki, yang dipuncaki pernikahan. Pada titik ini, tuntutannya semakin meningkat. Dia menginginkan mobil yang mahal (6 juta yen). Dia ingin memulai perusahaan itravel (10 juta yen). Dia ingin mendirikan kantor 15 juta yen.

Ian akan selalu berjanji untuk membayarnya kembali setiap kali dia meminta uang, meskipun sebenarnya dia tidak pernah melakukannya. Pada titik ini, Oikawa mendapati dirinya berpikir bahwa pada suatu saat itu harus dihentikan, tetapi dia telah menghabiskan begitu banyak uang sehingga dia tidak tahu kapan batasan tercapai.

Sebuah titik balik tiba ketika dia mengatakan bahwa dia ingin membangun hotel di sebuah gua di Cappadocia (wilayah di Turki yang terkenal dengan akomodasi guanya) dengan harga sekitar 74 juta yen yang dikabulkan, tetapi hotel itu sendiri tidak pernah dibangun karena sementara itu Ian meminta cerai.

Umumnya, Oikawa menggambarkannya sebagai “orang sia-sia yang bahagia setiap kali dia diributkan”. Dia akan terbawa suasana, dan pada saat-saat itu seorang wanita selalu terlibat. “Saya bahkan tidak akan mengatakan dia ‘selingkuh’ karena dia benar-benar serius,” kata Oikawa. Dengan uangnya, dia akan membeli Porsche, jam tangan mahal, rumah, dan hadiah mahal lain untuk wanita itu. Bahkan, ia membeli sebanyak tujuh rumah sebagai hadiah.

Bahkan setelah perceraian, Ian tetap mengganggu Oikawa demi uang. “Dia sepertinya mendapat kesan bahwa aku akan terus membantunya. Tapi setelah kami bercerai, masalahnya bukan urusanku. Saat aku memberitahunya, dia menyebutku pengkhianat.”

Sekarang sudah enam tahun berlalu sejak perceraian, jadi Oikawa tidak merasa sedih tentang apa yang terjadi. Pada saat itu, dia marah, yang lalu menjadi kesedihan, tetapi akhirnya perasaan itu pun berlalu, dan sekarang dia melihatnya kembali sebagai masa yang menyenangkan. “Dia pria yang menarik,” komentarnya. Dia mengatakan bahwa dia masih mendapat pesan darinya setahun sekali yang menyatakan cinta padanya sekaligus mengancam untuk membawanya ke pengadilan.

Pada 2015, Oikawa mengungkapkan bahwa ia menghasilkan sekitar satu yen (0,8 sen) setiap kali “Cruel Angel’s Thesis” dinyanyikan di karaoke dan pachinko yang notabene lebih menguntungkan – “setidaknya 30 juta yen” setahun dan kadang 100 juta.

Dia juga mengaku bahwa dia tidak tahu banyak tentang Neon Genesis Evangelion ketika dia pertama kali menulis lagu tersebut, dan dia masih belum menonton serial tersebut. “Ini pekerjaan yang sudah selesai, jadi [saya] tidak terlalu [tertarik],” katanya. Saat dia menulis lagu, animenya belum selesai dan dia hanya memiliki proposal dan dua atau tiga menit pertama anime. “Animasi belum diwarnai. Aku menulis lagu, dan pekerjaanku selesai. Aku menulisnya dalam waktu sekitar dua jam.”

Sumber: ANN