Kelahiran di Jepang Capai Rekor Terendah di 2020, Tingkat Kematian Ikut Turun

February 25, 2021 2:31 pm
Kelahiran di Jepang Capai Rekor Terendah di 2020, Tingkat Kematian Ikut Turun

Oktober lalu, dilaporkan bahwa angka kelahiran di Jepang turun drastis setelah pandemi COVID-19. Bukan hal yang mengejutkan melihat pasangan baru susah terbentuk dan situasi saat ini juga tidak sehat untuk kehidupan baru.

Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Jepang sedang menghitung jumlah natalitas dan telah menghasilkan total awal 827.683 kelahiran di seluruh negeri pada tahun 2020. Mereka mengharapkan penyelesaian akhir. penghitungan antara 830.000 dan 840.000, yang masih jauh di bawah jumlah kelahiran tahun 2019 di 856.239 sehingga ini adalah rekor baru.

Selain itu, COVID-19 tidak menjadi perhatian besar di Jepang sampai sekitar akhir Februari atau Maret, yang berarti banyak orang yang sudah memulai “proses pembuatan” sebelum pandemi mulai menyebar. Karena banyak orang lain mungkin masih menunda pembuatan bayi sampai situasi membaik, kemungkinan stuasi baru normal di akhir 2021, ketika vaksin telah tersedia untuk semua orang.

Akibatnya, kementerian memperkirakan kemungkinan bahwa kelahiran akan turun di bawah angka 800.000 selama tahun ini.

Sisi baiknya, mereka juga telah mengumumkan bahwa kematian turun 9.373 dari tahun sebelumnya dengan total awal 1.384.544 pada tahun 2020. Itu mungkin tampak kecil dari segi persentase, tetapi mengingat populasi yang terus menua Jepang telah cukup pasrah pada tingkat kematian yang terus meningkat untuk beberapa dekade mendatang.

Penurunan mortalitas ini pertama kalinya terjadi sejak 2009. Fakta bahwa kasus pembunuh abadi Jepang, Flu, telah turun drastis hingga 99,4 persen secara rata-rata musim ini mungkin merupakan faktor besar.

Namun demikian, berita bahwa lebih sedikit kehidupan baru yang akan datang tahun ini membuat banyak komentator merasa muram:

“Ini bagus. Jika jumlah orang lebih sedikit, lebih sedikit konsumsi yang dibutuhkan dan kerusakan lingkungan akan berkurang. ”
“Kita harus mulai mempersiapkan populasi sekitar 50 juta sekarang.”
“Mereka mengatakan poin dari menaikkan pajak penjualan adalah untuk generasi mendatang, tetapi tidak akan ada generasi mendatang.”
“Tentu saja, dengan virus ini orang bahkan tidak bisa menikah dengan layak lagi.”
“Siapa yang ingin punya bayi sekarang ?”
“Saya kira kita akan menyebut anak-anak ini sebagai ‘Generasi Korona.’”

Sayangnya, komentar terakhir itu mungkin benar, karena ada risiko kekosongan generasi selama 2 tahun mellihat situasi saat ini.

Sumber: Soranews