Pria Ditahan Setelah Mengirim 37 Ancaman pada Square Enix

March 1, 2021 7:29 pm
Pria Ditahan Setelah Mengirim 37 Ancaman pada Square Enix

Dari tanggal 2 hingga 19 November lalu, formulir respon game online Square Enix menerima 37 pesan ancaman semacam “Saya serius akan membunuhmu, pengembang curang.” Untuk memperjelas kalimat, istilah “curang” dalam bahasa Jepang ini adalah ikasama, yang konteksnya untuk kecurangan dalam permainan semacam dadu atau kartu.

Ancaman yang sering terjadi ini bahkan menyebabkan perusahaan membatalkan livestream yang akan diadakan pada tanggal 20 November.

Kepolisian Shinjuku dipanggil dan melacak pengirim dengan alamat IP yang digunakan. Pada 26 Februari, mereka mengumumkan penangkapan Toshiyuki Suga yang berusia 39 tahun dari Kota Matsubushi, Prefektur Saitama. Dia dilaporkan mengakui ancaman tersebut, mengatakan kepada polisi: “Saya tidak bisa menang dan merasa frustrasi dan menjadi emosional.”

Beberapa netizen tentunya punya opini tentang tindakan memalukan ini:

“Normalnya, pesan ditulis tetapi tidak sampai klik ‘kirim’.”
“Berkat orang-orang seperti ini, gamer dicap sebagai ‘gila’ dan ‘jahat’.”
“Jika kamu marah pada game, maka kamu salah main.”
“Saya terjebak di Dragon Quest V beberapa kali saat kecil, tapi itu tidak pernah membuat saya marah.”
“Sebagai pemain Hoshi no Dragon Quest, ini tidak bisa dimaafkan!”
“Jika kamu cukup bodoh untuk mengirim ancaman pembunuhan, game Square Enix mungkin sudah kelewat sulit untukmu.”
“Itu sangat memalukan di usia 39 tahun.”
“Ada banyak orang yang memainkan Hoshi no Dragon Quest yang kepalanya tidak beres.”
“Yakin ini Hoshi no Dragon Quest. Ini terjadi sebelumnya. ”

Meskipun laporan tidak pernah menyebutkan judul game, hanya sebatas mengatakan bahwa tersangka memainkan “permainan smartphone,” komentar tampaknya yakin bahwa insiden ini dipicu oleh Hoshi no Dragon Quest. Dikenal sebagai Dragon Quest of the Stars dalam bahasa Inggris, RPG ini memungkinkan pemain untuk melakukan perjalanan ke planet yang berbeda dan bekerja sama dengan tiga orang lainnya secara online.

Ini sepertinya akurat karena acara yang dibatalkan pada 20 November terkait dengan Hoshi no Dragon Quest, dan beberapa komentar menyebutkan ada insiden pada akhir 2018 dan awal 2019 di mana seorang pria berusia 25 tahun mengirim 30 pesan yang mengancam dengan cara yang sama.

Namun, laporan tidak menyebutkan nama “game smartphone” saat itu, hanya tersangka telah “menghabiskan 200.000 yen untuk mencoba mendapatkan item yang diinginkan.” Tanpa hasil, dia kemudian menyarankan karyawan Square Enix untuk “mencuci leher mereka,” sebuah ancaman yang berarti “bersiap untuk mati,” yang berasal dari masa Samurai.

Square Enix cenderung menjadi langganan perlakuan semacam ini, atau setidaknya yang paling rajin memproses ancaman dengan lebih serius.

Sumber: Soranews