Sekolah Dasar Jepang Diprotes Akibat Melarang Dalaman Saat Olahraga

March 12, 2021 4:14 pm
Sekolah Dasar Jepang Diprotes Akibat Melarang Dalaman Saat Olahraga

Baru-baru ini, Dewan Pendidikan Prefektur mulai mempertimbangkan revisi seragam mereka setelah diketahui bahwa sebagian besar sekolah menengah dan menengah atas memiliki aturan yang menentukan warna pakaian dalam murid. Sekarang, peraturan sekolah terkait pakaian dalam sekali lagi menjadi pusat kontroversi, dan untuk alasan yang lebih aneh.

Selama rapat tinjauan anggaran pada hari Selasa di Kawasaki, tetangga Tokyo di selatan, anggota dewan kota Eri Yamada mengemukakan keluhan yang dia dengar dari orang tua dari murid sekolah dasar. Selama sesi Olahraga, siswa diminta untuk berganti ke seragam atletik, tetapi ketika mereka melakukannya, mereka tidak diperbolehkan memakai pakaian dalam di bawahnya di sekolah tertentu. Aturan tersebut berlaku untuk anak laki-laki dan perempuan, dan dengan sekolah dasar Jepang sampai kelas enam (usia 11-12), itu juga berarti bahwa perempuan yang lebih tua harus melepas bra mereka sebelum berolahraga.

Pakaian Dalam

Meskipun tidak semua sekolah memiliki “jangan gunakan pakaian dalam selama olahraga” sebagai bagian dari aturan seragam, Yamada terkejut mendengar bahwa masih ada yang melakukannya. “Anak-anak sekolah dasar berada pada usia formatif untuk mengembangkan konsep seksualitas, dan aturan ini akan berdampak buruk pada mereka,” tegasnya, seraya menambahkan bahwa banyak anak telah mengatakan kepada orang tua mereka bahwa mereka tidak suka dilarang mengenakan dalaman.

Jadi mengapa beberapa sekolah bersikeras menetapkan larangan ini? Untuk alasan kesehatan dan kebersihan, kata mereka. Anak-anak sekolah dasar tidak mandi setelah sesi olahraga, dan aturan tanpa pakaian dalam dibuat sehingga mereka tidak akan menghabiskan sisa hari sekolah dengan mengenakan pakaian yang basah dan berkeringat.

Bukan argumen yang bagus melihat sudah jelas murid akan berganti ke seragam normal mereka yang tentunya lebih bebas keringat, dan untuk pakaian dalam sendiri bisa saja murid diminta membawa setelan pakaian dalam tambahan.

Tentu saja aturan yang tidak bijaksana ini diprotes netizen:

“Jika sekolah anak saya mengatakan mereka tidak boleh memakai pakaian dalam, saya akan pindah ke sekolah lain.”
“Orang mesum macam apa yang memikirkan hal ini?”
“Sungguh sulit dipercaya bahwa mereka memiliki aturan seperti itu.”
“Mengapa tidak ada yang melakukan sesuatu tentang ini sampai sekarang?”

Menanggapi seruan Yamada untuk reformasi, Pengawas Pendidikan Kawasaki Mitsuru Odashima mengatakan dia akan mengonfirmasi kebijakan sekolah kota dan meminta mereka yang memiliki aturan seperti ini untuk mempertimbangkan kembali apakah kebijakan semacam itu demi kepentingan terbaik anak-anak atau tidak. “Sekolah perlu memberikan bimbingan untuk kesehatan dan kebersihan yang layak, tetapi bimbingan itu harus dari jenis yang sesuai dan mempertimbangkan perasaan anak-anak.”

Sumber: Livedoor