Dokumenter NHK Ceritakan Penderitaan Hideaki Anno Saat Mengerjakan Film Terakhir Evangelion

March 26, 2021 8:46 pm
Dokumenter NHK Ceritakan Penderitaan Hideaki Anno Saat Mengerjakan Film Terakhir Evangelion

NHK General menayangkan sebuah dokumenter pada hari Senin mengenai pengembangan  film “Evangelion: 3.0 + 1.0: Thrice Upon A Time”(Shin Evangelion Gekijō-ban: ||). Siaran ini mengikuti sutradara Hideaki Anno dari awal produksi pada 2016 hingga penyelesaiannya pada akhir 2020.

Tema umum sepanjang film dokumenter ini adalah perjuangan Anno mengembangkan naskah. Selama tahap awal praproduksi, ia sering tidak muncul di studio. Ada beberapa segmen yang ditunjukkan ketika dia memutuskan bahwa pekerjaan yang dia lakukan pada saat itu tidak cukup dan dia akan membuat ulang seluruhnya. Bagian D naskah akhirnya selesai pada awal 2019, di titik akhir untuk memenuhi tenggat waktu.

Film dokumenter ini juga menceritakan perasaan Anno yang bertentangan tentang penciptaan Evangelion. Serial TV Neon Genesis Evangelion 1995 adalah sebuah cerita yang Anno buat dengan menuangkan “semuanya” ke dalamnya. Setelah anime pertama kali menjadi fenomena sosial, ia menemukan forum internet yang ditulis oleh orang-orang yang berdebat tentang “cara terbaik untuk membunuh Anno.” Hal ini membuatnya kehilangan semangat untuk membuat anime.

“Ketika saya melihat itu, saya berpikir, “Kenapa masih peduli?” Katanya. “Aku merasa sudah selesai membuat anime.”

Ada dua “insiden berbahaya” di sekitar waktu ini, di mana Anno mencoba bunuh diri: satu kali dengan melompat di depan kereta, dan satu lagi saat dia mencoba melompat dari atap studio. Namun, dia memutuskan untuk tidak melakukannya pada kedua kesempatan tersebut karena dia “ingin mati dengan cara yang tidak menyakitkan.”

Anno berhenti dari produksi animasi untuk membuat film live-action. Akhirnya, ia kembali untuk membuat film Evangelion Rebuild, yang masing-masing memulai debutnya pada tahun 2007, 2009, dan 2012. Namun, setelah menghabiskan enam tahun mengerjakan anime, dia kelelahan dan jatuh sakit. Selama ini, istrinya Moyoco Anno mendukungnya, hingga akhirnya ia menemukannya dalam dirinya untuk kembali ke Khara dan menyelesaikan film terakhir dalam tetralogi tersebut.

“Seiring waktu, saya berhenti berpikir, ‘Saya sudah selesai.’ Ada saat-saat ketika saya pikir saya tidak mampu membuatnya, tetapi saya berhenti berpikir bahwa saya tidak ingin membuatnya, ”katanya. “Saya memiliki kewajiban untuk menyelesaikan apa yang saya mulai. Untuk diri saya sendiri, kepada staf saya, dan yang paling penting untuk penonton saya.”

Di akhir film dokumenter, Anno ditanyai apa yang membuatnya merasa memiliki kewajiban yang begitu kuat, dan dia menjawab, “Ini satu-satunya cara agar saya dapat melakukan kebaikan sebanyak-banyaknya untuk orang sebanyak mungkin.”

Sumber: ANN