Pria Osaka Ditahan Setelah Meludahi Toko yang Sama Selama 10 Bulan

June 4, 2021 6:39 pm
Pria Osaka Ditahan Setelah Meludahi Toko yang Sama Selama 10 Bulan

Memang kualitas customer service di Jepang itu membuat negeri tersebut menjadi surga konsumen walaupun ini juga menyebabkannya jadi neraka untuk pekerjanya. Seperti yang terjadi ketika seorang pria berusia 60-an mengunjungi toko acar di Daerah Suminoe Kota Osaka pada musim gugur tahun 2019. Pemilik toko makanan acar dan pelanggan berselisih soal kartu poin pusat perbelanjaan yang menaungi toko itu.

Detail masalah kartu poin tidak dilaporkan tetapi jelas insiden itu membuat pelanggan merasa sangat tidak puas. Untuk mengungkapkan ketidaksenangannya, dia kembali ke toko beberapa kali dalam sebulan, menyumpahi toko dengan kata seperti “mati” dan kemudian meludahi jalan setapak di depan. Ini dilaporkan terjadi dari Januari hingga Oktober 2020.

Meludah di depan umum tidak disukai di Jepang, dan melakukannya di tempat-tempat di mana orang berkumpul adalah pelanggaran Undang-Undang Kejahatan Kecil, tetapi toko acar memutuskan untuk membiarkan kejahatan kecil ini selama lebih dari setahun, mungkin dengan asumsi si pelanggan akan bosan.

Namun, seiring berlalunya waktu, masalah COVID-19 semakin serius di Jepang. Jadi, September lalu pemilik toko mendatangi pria itu, tetapi dia didakwa dengan tuduhan penyerangan. Dia menjelaskan situasinya kepada polisi dan mengatakan kepada mereka bahwa “itu tidak higienis dengan meningkatnya masalah COVID-19, dan stres dari menyuruh pria itu untuk berhenti sudah terlalu berat.”

Pada tanggal 29 Oktober Polisi Prefektur Osaka akhirnya memulai pengintaian di depan toko acar dan menyaksikan orang yang sama berhenti di sana dan meludah dua kali ke jalan. Mereka menghadapi pria itu di tempat, tetapi dia menyangkal tuduhan itu, dengan mengatakan, “Saya meludah, tetapi hanya karena saya batuk.”

Hal ini mengakibatkan penyelidikan lebih lanjut yang berujung pada tuntutan pidana pada tanggal 31 Mei, setelah dianggap bahwa tindakan itu “kejahatan berat” Sementara itu, para netizen dipenuhi dengan campuran rasa kagum dan kasihan pada pria ini.

“Dia pasti sudah kehabisan ludah pada saat itu.”
“Itu adalah dedikasi yang luar biasa. Sepertinya dia akan bisa memanfaatkannya dengan baik. ”
“Fokus seperti itu mubazir.”
“Bagaimana kalau kita semua pergi dan meludah di depan rumahnya? adil kan.”
“Pria itu pasti memiliki terlalu banyak waktu luang, untuk menghabiskan semuanya dengan dendam yang bodoh.”
“Alasannya bahkan lebih buruk dari sekadar meludah biasa.”
“Apakah ini kehidupan yang harus kita nantikan ketika kita pensiun?”
“Akhir-akhir ini, batuk berdahak di depan umum seperti menanam bom.”

Hukuman Undang-Undang Kejahatan Kecil adalah penahanan hingga 30 hari penjara atau denda antara 1.000 dan 10.000 yen. Mudah-mudahan itu akan cukup untuk membuat pria ini keluar dari rutinitas yang tidak sehat ini.

Sumber: Soranews